Archive for ‘Energy’

January 22, 2014

Akuisisi PGN, Pertamina Tunggu Kajian Bahana

 

Rabu, 22 Januari 2014 | 11:54 WIB
TRIBUNNEWS/HERUDINDirektur Utama PT Pertamina Karen Agustiawan.

Baca juga

  •  
0
 
JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Karen Agustiawan menyatakan Pertamina masih menunggu hasil kajian dari PT Bahana Sekuritas dan PT Danareksa untuk melakukan akuisisi PT Perusahaan Gas Negara (PGN). 

Karen enggan berkomentar banyak sebelum kajian tersebut rampung. Ia mengatakan, keputusan di internal Pertamina sendiri belum fixed dan masih menunggu hasil kajian. 

“Saya enggak mau komentar itu dulu, karena masih dibahas di BUMN. Sekarang lagi dipelajari oleh Bahana Sekuritas dan Danareksa,” kata Karen, ditemui di Gedung BPK, Jakarta, Rabu (22/1/2014). 

Sementara itu, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad menilai, PGN harus tetap mengikuti aturan main pasar modal jika hendak mengakuisisi PT Pertagas. 

Sebagaimana diberitakan,, Menteri BUMN Dahlan Iskan mengatakan ada dua opsi akuisisi PGN. Pertama, dengan dua tahap, yakni PGN mengakuisisi Pertagas. Kemudian, Pertamina mengakuisisi PGN.  Atau opsi kedua, dengan satu tahap, yakni Pertamina langsung mengakuisisi PGN. 

Muliaman mengatakan, seluruh aksi korporasi perusahaan terbuka harus dilaporkan ke OJK. “Kita pasti akan panggil PGN (untuk menjelaskan). UU Pasar Modal jadi penting untuk diikuti,” jelas dia.

January 19, 2014

A Rain Forest Advocate Taps the Energy of the Sugar Palm

Marianne Lavelle
For National Geographic News
PUBLISHED JUNE 22, 2011

This story is part of a special series that explores energy issues. For more, visit The Great Energy Challenge.

One of Indonesia’s most ardent rain forest protection activists is in what may seem an unlikely position: Spearheading a project to produce biofuel from trees.

But tropical forest scientist Willie Smits, ­­after 30 years studying fragile ecosystems in these Southeast Asian islands, wants to draw world attention to a powerhouse of a tree—the Arenga sugar palm. Smits says it can be tapped for energy and safeguard the environment while enhancing local food security.

Smits says that the deep-rooted feather palm Arenga pinnata could serve as the core of a waste-free system that produces a premium organic sugar as well as the fuel alcohol, ethanol, providing food products and jobs to villagers while it helps preserve the existing native rain forest. And scientists who have studied the unique harvesting and production process developed by Smits and his company, Tapergie, agree the system would protect the atmosphere rather than add to the Earth’s growing carbon dioxide burden.

“The palm juice chiefly consists of water and sugar—made from rain, sunshine, carbon dioxide and nothing else,” says Smits. “You are basically only harvesting sunshine.”

The project, being funded in part by a 73,160 euro grant (U.S. $105,000) from National Geographic’s Great Energy Challenge initiative, has potential to disrupt a cycle of poverty and environmental devastation that has gripped one of the most vulnerable and remote areas of the planet, while providing a new source of sustainable fuel.

The Fuel Threat to Forests

Tapergie’s sugar palm production facility that opened last year in Tomohon (map), in the North Sulawesi province of Indonesia, and the microscale facilities called Village Hubs that Smits aims to launch on nearby islands, are a far cry from the oil palm biofuel operations that have devastated the rain forest.

Demand for oil made from the pulp and seeds of oil palm trees in Southeast Asia soared when European countries sought to displace petroleum fuels with biofuel in the past decade. It was a move that governments hoped would reduce carbon emissions, but the impact was the reverse. Tracts of rain forest were cleared, and peat land was drained and burned on a massive scale to make way for oil palm monoculture. Because of the carbon emissions caused by rainforest destruction, Indonesia leapt to the top tier of world greenhouse gas emitters, just behind giant energy consumers China and the United States.

Smits, who had been knighted in his native Netherlands, was among the forest advocates who sounded the warning around the world about the impact of large-scale biofuel production from oil palm in his adopted home of Indonesia.

Smits already had gained recognition as one of the world’s most prominent protectors of Asia’s great apes and their habitat, as founder of the Borneo Orangutan Survival Foundation. He laid out the biofuel problem, and the rain forest restoration efforts he had spearheaded, in talks around the world, including in the popular online series sponsored by the nonprofit TED.

But Smits felt he could take those restoration efforts much further, and the secret was a tree with a value that was first impressed upon him 31 years ago, when he was courting a native Indonesian woman of a mountain tribe of Sulawesi who would become his wife. (She was later elected a female tribal leader for her good deeds.)

By custom, before the marriage, he was required to pay his dowry in the form of six sugar palms. It seemed a meager offering, until Smits realized each tree’s potential yield.

The fruit can be harvested and sold as a delicacy. A starch, sago, can be extracted from the stems. The wood is stronger than oak. Most important of all, the tree has a distinctive sap, which can be tapped the way a sugar maple is tapped for maple syrup, but year-round and in vast quantities. The high-carbohydrate juice can be used to make a palm sugar that is a healthier substitute for white cane sugar. Smits estimated that there are at least 60 different products that can come from the Arenga sugar palm, making it a wholly appropriate marriage gift.

“This was enough to support a young family,” he said. “That got me interested in studying the sugar palm in more detail.”

“The Most Amazing Tree”

He found that the Arenga sugar palm had numerous qualities that made it a virtual sentry of the forest. Its deep roots mean it can be grown on steep, almost vertical, slopes—offering protection against erosion. It needs little water and is drought- and fire-resistant, important on volcanic islands. It is resistant to pests and needs no fertilizer; its presence in a forest actually enhances the soil.

Because of these qualities, Smits found that the Arenga sugar palm could be a key species in his efforts to restore Indonesian rain forests that had been brutally logged and burned for decades.

“It’s the anti-particle of oil palm . . . the most amazing tree I’ve ever run into,” says energy expert Amory Lovins, chairman and chief scientist of Rocky Mountain Institute in Snowmass, Colorado, and member of National Geographic’s Great Energy Challenge advisory board. Lovins recommended Smits’ project as the first grantee in the society’s three-year energy initiative when he learned of his idea for furthering his rainforest restoration and protection efforts by tapping the sugar palm for fuel.

Smits knew the sugary juice tapped from sugar palms typically was fermented to produce a traditional alcoholic beverage. That meant it also could be used to produce the alcohol fuel, ethanol.

And Smits said that he discovered that because of the tree’s special leaf structure, its year-round production and extremely efficient photosynthesis, the yield of ethanol from the sugar palm was far greater than the biofuel output from other feedstocks in use around the world. Smits says that his process can produce 19 tons (6,300 gallons/24,000 liters) of ethanol per hectare annually. That’s a staggering output-to-land area ratio compared to corn, the favored ethanol crop of the United States, at 3.3 tons (1,100 gallons/4,200 liters) per hectare, by most recent U.S. Department of Agriculture yield figures. It also far outshines Brazil’s sugarcane; output was assumed to be 4.5 tons (1,500 gallons/5,700 liters) per hectare in the U.S. Environmental Protection Agency’s recent lifecycle analysis of renewable fuels. [A hectare is 2.5 acres.]

But there’s a catch. Producers can’t sow row upon row of sugar palms the way they blanket the countryside with cornfields in Iowa, sugarcane in São Paulo or oil palm plantations in Sumatra. For one thing, the sugar palm flourishes best in a diverse forest environment, not in a monoculture.

And, importantly, each sugar palm requires constant attention. For optimum production, it must be tapped twice a day by tappers trained to slice a thin layer from the end of the stalk on which male flowers are growing. If done properly, the tapping extends the life of the tree—by “stealing” some of the tree’s energy that was intended as storage for its seeds. (The ripening of fruit is thus delayed.) But the juice in which the energy is stored must be preserved quickly on site or nearby, or else it spoils due to uncontrolled fermentation. Smits says that the tapping process cannot be mechanized.

“It is five-to-20 times more labor intensive than harvesting oil from the oil palm,” says Lovins. “You don’t hear about it from those in who are locked into the industrial monoculture mentality. They think the economics are bad. But Willie thinks the economics are terrific.”

That’s because the sugar palm Village Hubs, as Smits envisions them, would provide something as important to this region as fuel—economic opportunity.

A Stake in Forest Protection

Tapergie’s facility that opened three years ago in Tomohon—the world’s first Arenga palm sugar factory—now has 6,285 palm tappers as members of the cooperative, making the twice-daily journey into the village forests to collect juice to be brought back to the factory. Thanks to sales of the special palm sugar they produce, they earn an income that is twice the region’s prevailing minimum.

Sustainable energy is also a part of the design of the factory. It operates on geothermal heat (waste energy captured from the state energy company). In this way, clean energy replaces devastating practices that prevailed for making traditional palm sugar, in which hundreds of thousands of trees were cut to fuel the fire that boiled the sap. In addition, the biofuel produced on-site from the sugar palm is used to replace gasoline in motorcycles, small vehicles, small machines and generators, and is also used as cooking fuel in special burners. Once scaled up, biofuel could be transported for further refining for use in conventional vehicle engines elsewhere, Smits says.)

The Village Hub idea that Smits now aims to test would bring small, turnkey versions of the Tomohon factory—and its employment and energy benefits—to remote areas on the 3,000 or so islands east of Sulawesi. These are areas where people typically live without electricity, fuel, communication, education, health services, or potable water.

Smits says his portable mini-factories, running on local biomass and solar heating, could help villages meet all of these needs, because they would include equipment for telecommunications as well as for making fuel. He sees the sites becoming economic centers that provide more than jobs—they would produce drinking water, electricity, cooking fuel, compost and cattle feed, while enabling telephone and satellite-based broadband Internet access.

Because the wellspring of all these benefits would be the Arenga sugar palm, the villagers would have a shared investment in protecting and cultivating the trees and the needed diverse surrounding forest, as Smits sees it. So the system, in which communities would own 49 percent of the operations, would be designed to establish a virtuous cycle of protection.

“It’s what we call ‘sustainability,’ ” says Smits.

There have been past efforts in Singapore and Borneo to cultivate sugar palms for their fibers or sugar. But Smits believes Tapergie’s effort can be successful where others have failed, because of its determination to maintain a mixed village forest, and to do it with community ownership.

The sugar palm has vast potential, he says, but it can only be unlocked in a holistic system, with production working hand-in-hand with protection. Lovins says the two are tightly interwoven in the system Smits has designed; “It gives people a stake and the clout needed to protect the land and forest themselves,” he says.

Smits will be reporting to National Geographic on the success of his first Village Hub deployment over the course of the next year.

January 16, 2014

Dahlan: Open Access Pipa PGN Selesai!

KAMIS, 16 JANUARI 2014 | 18:21 WIB

 

Dahlan: Open Access Pipa PGN Selesai!

Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan. TEMPO/Aditia Noviansyah

 

 

TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan mengatakan dengan akuisisi PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk oleh PT Pertamina (Persero) maka dengan sendirinya masalah open access pipa PGN akan selesai. Dahlan mengatakan bahwa masing-masing BUMN tersebut mempunyai ide demi kemajuan bangsa dan pelayanan masyarakat yang lebih baik.

“Masa depan Indonesia adalah bertumpu pada gas, hal ini karena sumber minyak yang ditemukan lebih sedikit dibandingkan dengan sumber gas,” ujar Dahlan dalam konferensi pers di gedung Kementerian BUMN, Kamis, 16 Januari 2014. (Baca juga : DPR : Merger Pertamina-PGN Belum Disetujui)

Kelak, setelah rencana merger kedua BUMN ini selesai, pembangunan pipa gas di perkotaan dan beberapa kota besar di Indonesia bisa cepat selesai dan bisa dimanfaatkan oleh masyarakat. “Hal ini sama seperti yang ada di negara modern, jadi tidak seperti sekarang, gas elpiji disalurkan dalam bentuk tabung,” ujar Dahlan. (Baca juga : Bangun Infrastruktur Gas, PGN Butuh Mitra )

Akhir pekan lalu, beredar kabar bahwa Kementerian BUMN telah menyetujui akuisisi PGN oleh Pertamina berdasarkan risalah rapat Kementerian BUMN tertanggal 7 Januari 2014. Skenario yang diinginkan Pertamina adalah menggabungkan PT Pertamina Gas (Pertagas) dengan PGN. Selanjutnya, perusahaan hasil merger menjadi anak usaha Pertamina. Proses akuisisi diperkirakan memerlukan waktu delapan bulan, termasuk eksekusi selama 3,5 bulan.

GALVAN YUDISTIRA

January 15, 2014

Asing Boleh Ekspor, ANTAM Tidak Diizinkan

Apakah hal ini yang membuat saham antam jadi trondol ??

JAKARTA. Sikap pilih-pilih terkait kelonggaran ekspor mineral tanpa pemurnian nampaknya juga dirasakan PT ANTAM Tbk. Pasalnya, keputusan kadar minimum membuat perusahaan pelat merah tersebut harus menghetikan kebiasaannya mengekspor bijih nikel mulai tahun ini. Maklum, pemerintah dalam pembahasan dengan pengusaha yang dilakukan secara maraton sejak Jumat (3/1) sampai Rabu (8/1) melarang ekspor bijih nikel, mangan, dan bauksit.

Sementara untuk konsentrat tembaga, bijih besi, seng, dan timbal diizinkan untuk tetap bisa ekspor setelah 12 Januari 2014 nanti. Dengan demikian, PT Freeport Indonesia dan PT Newmont Nusa Tenggara masih diperkenankan untuk tetap ekspor konsentrat meskip mereka belum melakukan pemurnian alias konsentrat 100%.

Tri Hartono, Sekretaris Perusahaan ANTAM mengatakan, pihaknya siap mengikuti kebijakan pemerintah untuk menghentikan ekspor ore. Tapi, “Seharusnya seluruh perusahaan tambang mendapat perlakuan yang sama terkait larangan ekspor,” kata dia ke KONTAN, Kamis (9/1). Antam memproduksi 11,5 juta ton bijih nikel per tahun. Dari jumlah tersebut, sebesar 10 juta ton diekspor, dan sisanya sebagai bahan baku smelter feronikel yang berkapasitas 20.000 ton per tahun.

Selama ini, kontribusi penjualan mineral mentah mencapai 30% dari total pendapatan perusahaan. “Karena ada potensi penurunan, kami akan melakukan berbagai strategi misalnya peningkatan penjualan emas, batubara, serta berharap ada pemasukan tambahan dari smelter chemical grade alumina,” kata Tri.

Sementara itu, Perhimpunan Ahli Pertambangan Indonesia (Perhapi) geram dengan tindakan pemerintah lantaran meloloskan Freeport dan Newmont untuk tetap bisa ekspor. Budi Santoso, Ketua Working Group Kebijakan Tambang Perhapi mengatakan, sudah sejak awal pemerintah memang sudah berusaha untuk mencari celah dari UU Minerba agar ekspor konsentrat tembaga untuk dua perusahaan tersebut bisa dengan mudah diloloskan. “Bahkan, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sendiri minta pendapat Pak Yusril,” kata dia.

http://industri.kontan.co.id/news/asing-boleh-ekspor-antam-tidak-diizinkan

January 15, 2014

Prohibit Tax Hingga 60%, Perusahaan Tambang Dipaksa Bangun Smelter

Semoga berhasil..

Monday, January 13, 2014 17:26 WIB

Bijih besi (pasardana.com)
Ipotnews – Menteri Keuangan M Chatib Basri mengungkapkan pihaknya telah menyusun kebijakan pengenaan tarif bea keluar (BK) progresif 60 persen hingga 2017 terhadap ekspor mineral yang memiliki kadar pengolahan dan pemurnian tertentu. Penerapan prohibit tax ini bertujuan memaksa perusahaan tambang berinvestasi membangun smelter sehingga memurnikan hasil tambangnya di dalam negeri.

Kebijakan fiskal ini akan menjadi bagian utama peraturan pemerintah yang akan dirilis segera, menyusul pemberlakuan larangan ekspor mineral mentah per 12 Januari 2014, sesuai amanat UU No 4 Tahun 2009 tentang Mineral dan Batubara.

Penerapan BK ekspor mineral secara progresif, kata Chatib, bertujuan mendorong perusahaan tambang mengolah hasil tambang mineralnya di dalam negeri, yakni dengan berinvestasi untuk membangun smelter. Pajak progresif akan diberlakukan selama tiga tahun ke depan, sehingga per 12 Januari 2017, seluruh perusahaan tambang sudah memiliki smelter dan bisa mengolah hasil tambangnya menjadi produk mineral yang bernilai tambah tinggi atau produk jadi.

“Ini (pajak ekspor progresif) untuk memastikan orang ini (perusahaan) bikin membuat value added (mineral) di sini (Indonesia. Kalau hanya diimbau saja itu tidak bisa, maka cara yang paling efektif itu adalah uang [pengenaan tarif],” kata Chatib di kantor Kemenkeu, Jakarta, Senin (13/1).

Seperti diketahui, UU No 4 2009 menetapakan per 12 Januari 2014 tidak boleh lagi ada ekspor mineral mentah. Artinya, semua perusahaan tambang sudah mengolah hasil tambang mineralnya dalam bentuk jadi di Indonesia sebelum diekspor. Namun, lima tahun waktu yang diberikan, ternyata belum ada perusahaan tambang yang bisa memenuhi ketentuan itu karena mereka enggan berinvestasi dan membangun smelter. Akibatnya, ketika larangan harus diberlakukan, mereka berteriak meminta kelonggaran dari pemerintah.

“Tiga tahun itu sejak sekarang sampai nanti 2017. Dia dikenakan BK progresif yang tiap tahun makin bertambah. Bayangin saja, kalau harga barang seribu, dikenakan BK 60% kan dijualnya kan Rp1600, sehingga profit marginnya jadi kecil kan dan tidak menyenangkan, sehingga mendorong mereka memproses hingga menjadi produk jadi,” ujarnya.

Chatib menjelaskan, pengenaan BK ekspor hingga 60% itu sesuai dengan ketentuan PP No 55/2008 yang menyebutkan maksimal pengenaan BK ekspor itu adalah 60%. Sehingga tidak mungkin dikenakan BK hingga 100%. “Itu sebetulnya prohibit tax, pajak yang melarang. Jadi kalau di atas 50% itu sebenarnya sudah prohibit tax. Karena hampir jarang sekali profit marginnya di atas itu. Dan itu start-nya ada tergantung dari kategori barangnya,” tutur dia.

Chatib menambahkan, pengenaan BK ekspor mineral yang sudah diproses sebagai ketentuan yang ditetapkan Kementerian ESDM secara progresif hingga 60% itu secara bertahap dengan pengenaan BK permulaan atau setahun pertama secara flat atau rata sebesar 25%. Di tahun kedua per semester mengalami kenaikan hingga 10-15%.

“Kenapa dibuat per semester naik? Karena kalau tidak, nantinya bisa dieskalasi ke depan sama mereka. Kalau itu [BK ekspor] berlakunya setahun, tetap saja dia tidak mau bangun smelter. Kalau tidak dibuat bertahap dia keruk terus (mineral dari bumi), dihabiskan [barang tambang] saja di tahun ini,” papar dia.

Di tempat yang sama, Plt Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Andin Hadiyanto mengatakan, terdapat 6 kode Harmonised System (HS) pada produk mineral yang diperbolehkan ekspor dengan kadar pengolahan dan pemurnian tertentu.

Pertama adalah konsentrat tembaga di atas 15% Cu, kedua konsentrat Besi yang terdiri dari dua macam yakni yang kadarnya di atas 62%, dan di atas 10%. Ketiga adalah konsentrat mangan dengan kadar di atas 49%, keempat konsentrat timbal dengan kadar di atas 57%, lalu lima konsentrat seng dengan kadar di atas 52%, dan keenam adalah yang termasuk golongan kosentrat besi ada dua yakni konsentrat ilminate dengan kadar di atas 58% dan titanium di atas 58%.

“Yang kadarnya di bawah itu tidak boleh diekspor. Jadi ini bea keluar dikenakan pada yang boleh diekspor. Nah, tarifnya untuk tembaga semester pertama 2014 itu 25%. Kemudian tahun 2015 semester satu jadi 35%, semester dua 40%, 2016 itu semester satu 50%, dan semester dua 60%,” kata Andin.

Lebih lanjut Andin menyatakan, untuk selain tembaga atau mineral lainnya pada tahun pertama BK ekspor dikenakan sebesar 20% semester satu dan dua pada tahun 2014 ini, kemudian selanjutnya selama empat semester di 2015-2016 tiap semesternya naik 10%, menjadi 30%, lalu 40%, berikutnya 50%, dan 60% di semester kedua 2016.

“Jadi semuanya di ujungnya 60%. Sehingga di 2017 itu sudah tidak ada lagi ekspor dari mineral dengan ketentuan tersebut, per 12 Januari 2017 persisnya. Jadi ini positif dalam konteks karena kalau barangnya dibuat kecenderungan suplai dalam negeri itu relatif cukup sehingga nanti akan mengundang investor dalam negeri, sehingga akan meningkatkan proses produksi yang lebih tinggi,” jelas Andin.(Fitriya/ha)

+++++++++++++++++++++

Pasar Sambut Baik Larangan Ekspor Tambang Mentah
Respon itu merupakan kepercayaan dari kebijakan pemerintah.
ddd
Rabu, 15 Januari 2014, 14:46 Siti Nuraisyah Dewi, Arie Dwi Budiawati

VIVAnews – Larangan ekspor tambang mentah rupanya berdampak positif terhadap pasar keuangan. Menteri Keuangan RI, Chatib Basri, mengatakannya pada Rabu, 15 Januari 2014.

“Sejak ini ditetapkan pada Sabtu malam (11 Januari 2014), Senin pagi hari (13 Januari 2014), pasar keuangan menyambut positif,” kata Chatib dalam acara “The Economist: Indonesia Summit 2014″ di Hotel Shangrila, Jakarta.

Dia menuturkan aturan tersebut membuat indeks saham saat itu menjadi positif dan rupiah ikut menguat. Sayangnya, dia tidak menyebutkan berapa penguatan rupiah yang dimaksud.

Mantan kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) ini menyebut respon baik pasar merupakan kepercayaan terhadap kebijakan pemerintah dalam implementasi UU Minerba No. 4 Tahun 2009.

“Ini adalah bentuk respon dari pasar terhadap kebijakan minerba yang telah dikeluarkan pemerintah,” kata dia.

Seperti diketahui, pemerintah melarang ekspor barang tambang mentah per 12 Januari 2014. Ada beberapa barang tambang yang dilarang ekspor tanpa melalui proses pengolahan dan pemurnian, seperti nikel, emas, dan bijih besi.
Di samping membangun smelter, pengusaha pun juga diwajibkan untuk mengolah dan memurnikan barang tambang tersebut.

Chatib menuturkan pengolahan dan pemurnian barang tambang harus dilakukan. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan nilai tambah produk tersebut. Sebab, harga komoditas itu diprediksi turun.

“Harga SDA (sumber daya alam) itu akan jatuh. Negara yang banyak menyimpan SDA, melakukan sebuah pengolahan dan pemurnian,” imbuhnya.

Sebagai catatan, pemerintah juga memberlakukan tarif bea keluar ekspor produk mineral. Berikut ini adalah daftarnya.

1. Konsentrat tembaga dengan kadar lebih dari atau sama dengan 15 persen.

Pada 2014: 25 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 35 persen (1 Januari-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 persen (1 Januari 2016-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

2. a). Konsentrat besi (hematit, magnetiti, dan pirit) dengan kadar besi lebih dari atau sama dengan 62 persen.

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 persen (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

b). Konsentrat besi (gutit/laterit) dengan kadar lebih dari atau sama dengan 51 persen Fe dan kadar (Al2O3+SiO2) sebesar lebih dari atau sama dengan 10 persen.

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 persen (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

3. Konsentrat mangan dengan kadar lebih dari sama dengan 49 persen Mn.

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 persen (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

4. Konsentrat timbal dengan kadar dengan kadar lebih dari atau sama dengan 57 persen Pb.

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari 2015-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

5. Konsentrat seng dengan kadar lebih dari atau sama dengan 52 persen Zn.

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari 2015-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

6. a). Konsentrat ilrrenite dengan kadar Fe lebih dari sama dengan 58 persen (dalam bentuk pasir) dan kadar Fe lebih dari sama dengan 56 persen (dalam bentuk pelllet).

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari 2015-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).

b). Konsentrat titanium lainnya dengan kadar Fe lebih dari atau sama dengan 58 persen (dalam bentuk pasir) dan kadar Fe lebih dari atau sama dengan 56 persen (dalam bentuk pellet).

Pada 2014: 20 persen (12 Januari-31 Desember 2014).
Pada 2015: 30 persen (1 Januari 2015-30 Juni 2015), 40 persen (1 Juli-31 Desember 2015).
Pada 2016: 50 (1 Januari-30 Juni 2016), 60 persen (1 Juli-31 Desember 2016).
(eh)

January 13, 2014

Ini Dia Daftar Mineral Olahan yang Bisa Diekspor dan Bea Keluarnya

setelah maju mundur dan ragu akhirnya diperbolehkan juga jualan tanah mineral ke luar negeri lagi.. Memang pemerintah “kardus” !

Anak cucu bangsa Indonesia akan diwarisi tanah yang berlubang lubang dan pulau hilang karena tanah dan pasirnya di ekspor .. 

 

 

Maikel Jefriando – detikfinance
Senin, 13/01/2014 16:17 WIB
 
 
 
 
http://images.detik.com/content/2014/01/13/4/chatibbasri320.jpg
Jakarta -Kementerian Keuangan (Kemenkeu) telah menerbitkan peraturan pemberlakuan bea keluar (BK) terkait pelarangan ekspor tambang mentah (ore). Aturan ini mengacu dengan Peraturan Presiden (PP) No 1/2014 yang sudah diterbitkan pada 11 Januari 2014.

Menkeu Chatib Basri mengatakan aturan ini berkaitan juga dengan aturan dari Kementerian ESDM yang mengatur produk dari tambang tersebut. Chatib memberlakukan BK secara progresif berlaku hingga tahunn 2017 untuk produk mineral olahan (belum sampai dimurnikan)

“Kita sesuaikan dengan apa yang telah menjadi ketentuan dari Kementerin ESDM. Kita bagiannya fiskal. Kita berlakukan bea keluar progresif . Jadi dalam periode barang yang didefinisikan ESDM itu,” ungkap Chatib di kantornya, Jakarta, Senin (13/1/2014).

BK yang diterapkan menurut Chatib berkisar dari 20% hingga maksimal 60% pada tahun 2016 (akhir). Penetapan itu disesuaikan dengan Peraturan Pemerintah No 55 Tahun 2008 tentang bea keluar terhadap barang ekspor.

“Start-nya 20%, sampai akhirnya 60%. Kenapa 60%? Itu memang UU mengatakan maksimum BK 60%. itu sudah tinggi,” kata Chatib.

Pada kesempatan yang sama, Plt Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Andin Hadiyanto memaparkan ketentuan mineral olahan yang boleh diekspor namun kena BK progresif, berikut ini daftarnya.

  • Konsentrat Tembaga dengan kadar di atas 15%
  • Konsentrat Besi dengan kadar di atas 62% dan 10%
  • Konsentrat Mangan dengan kadar di atas 49%
  • Konsentrat Timbal dengan kadar di atas 57%
  • Konsentrat Seng dengan kadar di atas 52%
  • Konsentrat Besi dengan kadar (Ilumenit di atas 58% dan Titanium di atas 58%).

Andin menjelaskan, untuk jenis konsentrat tembaga yang diekspor maka akan dikenakan BK sebesar 25% pada tahun 2014. Kemudian semester I-2015 naik menjadi 35%, semester II-2015 menjadi 40%, semester I-2016 sebesar 50% dan semester II-2016 jadi 60%.

BK selain tembaga, maka akan dikenakan BK sebesar 20% selama 2014. Berlanjut setiap semesternya bertambah, hingga tahun 2016 BK-nya mencapai sebesar 60%.

“Jadi tanggal 11 Januari itu PMK nya sudah terbit dan tanggal 12 Januari 2014 tidak ada lagi ekspor tambang mentah. Kemudian tanggal 12 Januari 2017 itu sudah sesuai dengan target pemerintah, itu di Kementerian ESDM ” ujarnya.

 

(mkl/hen) 

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.detik.com dan aplikasi detikcom untuk BlackBerryAndroidiOS &Windows PhoneInstall sekarang!

January 13, 2014

MERGER PGN DENGAN PERTAGAS Soal PGN-Pertagas, Hatta tak diajak rapat Dahlan

Koordinasi dalam Kabinet Pembangunan II kacau balau.. Hal yang strategis bisa diambil tanpa koordinasi dengan kementrian terkait. KONYOL.  Merger PGN-Pertagas adalah keputusan yang kurang dipikirkan panjang akibatnya. BUMN nan tambun dan malas macam Pertamina dibiarkan menguasai industri gas tanpa kompetisi, yang berujung dengan pada inefisiensi pasar. Lihat saja contoh penguasaan LPG dan penyaluran BBM subsidi oleh Pertamina, hasilnya banyak penyalahgunaan sampai penyelundupan.  

Dari Kontan-online 

Senin, 13 Januari 2014 | 14:32 WIB Telah dibaca sebanyak 149 kali Komentar Berita Terkait Lampu hijau merger PGN-Pertagas Dahlan sudah kantongi keputusan soal “Open Access” Pertamina berniat akuisisi PGAS ESDM setuju PGN digabung dengan Pertagas Harus ada road map merger PGN dan Pertagas JAKARTA. Menko Bidang Perekonomian Hatta Rajasa menegaskan bahwa penggabungan (merger) antara PT Perusahaan Gas Negara (PGN) dan PT Pertagas tidak pernah dibahas di rapat Menko sebelumnya. Ia menyayangkan, lantaran menurutnya aksi akuisisi PT Pertamina (Persero) atas PGN yang dilanjutkan dengan merger Pertagas itu punya pengaruh cukup besar. Hatta mengatakan, PGN sudah melantai di bursa. Karenanya, merger tersebut bakal memengaruhi pemegang saham. “Mereka (pemegang saham) pasti bertanya-tanya. Oleh sebab itu, segala sesuatunya harus dipikirkan dengan cermat. Hati-hati sebelum mengambil keputusan. Enggak gebyah uyah (pukul rata),” sindir Hatta, di Jakarta, Senin (13/1). Lebih lanjut, ia pun mengaku tidak bisa memberikan banyak komentar terkait hal itu lantaran tidak pernah ada rapat sebelumnya. Ia juga menolak menyikapi apakah aksi perusahaan BUMN tersebut baik bagi perekonomian, khususnya bisnis minyak dan gas bumi (migas). “Itu bukan sesuatu yang bisa dijawab bagus enggak ya,” kata dia. Sebelumnya diberitakan, pemerintah melalui Kementerian BUMN menyetujui opsi Pertamina mengakuisisi PGN dan meminta secepatnya dibuat analisis dan kajian atas aksi korporasi tersebut. Adapun skenario yang diinginkan Pertamina adalah memergerkan anak perusahaannya yakni Pertagas dengan PGN, menjadi anak perusahaan Pertamina. Komposisi saham perusahaan hasil merger Pertagas-PGN adalah Pertamina sebesar 30-38% sebagai hasil konversi 100% saham Pertamina di Pertagas. Pemerintah Indonesia selaku pemegang 57% saham mayoritas PGN bakal memiliki saham sebesar 36-40%. Terakhir, publik yang menguasai 43% saham minoritas PGN akan memiliki 26-30% saham di perusahaan hasil merger Pertagas-PGN tersebut. Jika hak kepemilikan saham pemerintah sebesar 36-40% dikuasakan ke Pertamina, maka Pertamina akan menjadi pemegang saham mayoritas sekaligus pengendali perusahaan hasil merger dengan porsi 70-74%. (Estu Suryowati) Editor: Hendra Gunawan Sumber: Kompas.com

+++++

SENIN, 13 JANUARI 2014 | 14:21 WIB

Ditanya Soal Pertamina-PGN, Dahlan: Nggak Tahu!

Ditanya Soal Pertamina-PGN, Dahlan: Nggak Tahu!

Menteri BUMN Dahlan Iskan. ANTARA/Widodo S. Jusuf

 

TEMPO.COJakarta – Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan enggan berkomentar ketika dikonfirmasi soal kabar bahwa dirinya telah memberikan persetujuan atas rencana PT Pertamina mengakuisisi PT Perusahaan Gas Negara Tbk. Ia juga menolak berkomentar ketika ditanya tentang rapat yang menghasilkan sebuah risalah. “Nggak tahu, nggak tahu saya rapat itu,” katanya kepada Tempo di Kementerian BUMN 13 Januari 2013.

Mengenai apakah ia sudah memberikan keputusan soal itu ia pun berkomentar yang sama. “Nggak tahu, nggak tahu saya,” katanya sembari berlalu masuk mobil. (Baca juga: DPR: Merger Pertamina-PGN Belum Disetujui)

Untuk diketahui, Kementerian BUMN sedang mengkaji peluang Pertamina mengakuisisi PGN. Rencana itu seiring target pemerintah ingin membentuk perusahaan migas berskala besar. Namun, sebelum akuisisi itu terjadi, Dahlan menginginkan anak usaha Pertamina, yakni PT Pertamina Gas (Pertagas) diakuisi terlebih dahulu oleh PGN. Singkatnya, PGN menjadi anak usaha Pertamina, sedangkan Pertagas yang tadinya anak usaha menjadi cucu usaha.

Seperti dilansir kantor berita Antara, Minggu 12 Januari 2014, disebutkan pemerintah menyetujui Pertamina mengakuisisi PGN. Dalam risalah rapat tanggal 7 Januari 2014 yang salinannya diperoleh wartawan di Jakarta, Deputi Kementerian BUMN Dwiyanti Tjahjaningsih, Direktur Utama Pertamina Karen Agustiawan, dan Komisaris Utama Pertamina Sugiharto termasuk di antara pejabat yang hadir dalam rapat itu. (Baca juga: Akuisisi PGN oleh Pertamina Diputuskan Pekan Depan)

Hadir pula Komisaris Pertamina antara lain Bambang Brodjonegoro, Edy Hermantoro, dan Mahmuddin Yasin serta sejumlah Direktur Pertamina seperti Hari Karyuliarto dan Hanung Budya.Dalam risalah rapat tersebut, Pertamina menyatakan penyatuan Pertagas dengan PGN merupakan langkah terbaik. Skenario yang diinginkan Pertamina adalah memerjerkan anak perusahaan, PT Pertagas dengan PGN dan selanjutnya hasil merger menjadi anak perusahaan Pertamina.

Sementara Yasin memaparkan proses akuisisi diperkirakan memerlukan waktu selama delapan bulan termasuk eksekusi 3,5 bulan.

ANANDA PUTRI

 

Monday, January 13, 2014 13:58 WIB
PGN Belum Mengetahui Hasil Rapat Kementerian BUMN Tentang Akuisisi Pertamina

Ipotnews – PT Perusahaan Gas Negara (PGN) Tbk ungkapkan bahwa pihaknya belum mengetahui apa isi risalah atau hasil rapat antara Menteri BUMN Dahlan Iskan dengan jajaran komisaris dan direksi PT Pertamina Persero terkait rencana akuisisi PGN oleh Pertamina.

“Kita belum tahu. Kita serahkan semuanya ke pemegang saham (Menteri BUMN), kita hanya operator,” ujar Kepala Humas PGN [PGAS 4,435 0 (+0,0%)], Rida Ababil Rida di Jakarta, Senin (13/1). Untuk saat ini, kata Rida, PGN tengah fokus menangani akuisisi Hess dan pengembangan jaringan distribusi gas untuk rumah tangga sebagai alternatif elpiji.

Informasi yang beredar menyebutkan, pemerintah telah menyetujui opsi Pertamina untuk mengakuisisi PGN, dan meminta secepatnya dibuat analisa dan kajian atas aksi korporasi tersebut.

Dalam rapat yang berlangsung di Jakarta pada 7 Januari 2014, selain Dahlan, hadir Deputi Kementerian BUMN Dwiyanti Tjahjaningsih, Dirut Pertamina Karen Agustiawan, dan Komisaris Utama Pertamina, Sugiharto. Hadir pula Komisaris Pertamina, Bambang Brodjonegoro, Edy Hermantoro, dan Mahmuddin Yasin serta sejumlah Direktur Pertamina seperti Hari Karyuliarto dan Hanung Budya.

Dalam risalah rapat tersebut, Sugiharto mengatakan, Pertagas menguasai pasokan gas sehingga akuisisi justru bakal menjamin keberlangsungan perusahaan. Oleh karena itu, ia yakin langkah tersebut tidak akan menimbulkan keberatan publik sebagai pemegang saham minoritas PGN.

Proses akuisisi diperkirakan memerlukan waktu selama delapan bulan termasuk eksekusi 3,5 bulan. Skenario yang diinginkan Pertamina adalah menggabungkan anak perusahaan, PT Pertagas dengan PGN dan perusahaan hasil merjer tersebut akan menjadi anak perusahaan Pertamina.

Pertamina menyatakan, penyatuan Pertagas dengan PGN merupakan langkah terbaik. Komposisi saham perusahaan hasil merjer Pertagas-PGN adalah Pertamina sebesar 30-38 persen sebagai hasil konversi 100 persen saham Pertamina di Pertagas.

Lalu, Pemerintah Indonesia selaku pemegang 57 persen saham mayoritas PGN, bakal memiliki saham sebesar 36-40 persen. Terakhir, publik yang menguasai 43 persen saham minoritas PGN, akan memiliki 26-30 persen saham di perusahaan hasil merjer Pertagas-PGN tersebut. (Rifai/kk)

January 11, 2014

Cadangan Batu Bara China Lima Kali Lipat RI tapi impor tambang dari Indonesia

 

 

Kebijakan sektor energi dan tambang Indonesia memang super duper DUNGU ! Hanya mementingkan kepentingan sesaat dan kantong elit politik birokrat.  Karena kebijkan yang DUNGU dan SALAH ini generasi Indonesia berikutnya hanya bisa jadi kuli yang mengimpor energi dan pangan dari negara lain.

 

 

Namun, negara tersebut mengimpor barang tambang dari Indonesia.

ddd
Jum’at, 10 Januari 2014, 18:26 Antique, Arie Dwi Budiawati
 
 
VIVAnews – Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Susilo Siswoutomo, Jumat 10 Januari 2014, mengungkapkan bahwa China memiliki potensi tambang yang jauh lebih besar daripada Indonesia. Meskipun, negara tersebut mengimpor barang tambang dari Indonesia.
 
“Cadangan batu bara kita 27 miliar ton, sedangkan China sampai lima kali lipatnya, sekitar 110 miliar ton,” kata Susilo dalam acara “Meneropong Langkah Strategis Pemerintah dalam Mewujudkan Ketentuan UU Minerba” di kantor Himpunan Mahasiswa Islam, Jakarta.
 
Susilo menyebut bahwa negeri Panda itu mengimpor banyak batu bara, atau sekitar 180 juta ton ke China. Namun, China mengimpor batu bara sebanyak-banyaknya untuk ditimbun.
 
“(Kalau begini), tahun 2030, anak cucu kita hanya bisa mendengar cerita kalau Indonesia bisa mengekspor batu bara,” kata mantan staf ahli menteri ini.
 
Sebelumnya, pemerintah terheran-heran ada timbunan impor mineral dari Indonesia di negeri Tirai Bambu itu.
 
“Kemarin sore, saya baru pulang dari China. Tumpukan tiga juta ton di pinggir pantai bauksit dari Indonesia. Itu persediaan selama setahun,” kata Menteri Perindustrian, M. S. Hidayat, pada Rabu, 8 Januari 2014.
 
Fakta itu yang memperkuat pemerintah untuk menerapkan Undang-Undang (UU) Minerba yang akan mulai diberlakukan pada 12 Januari mendatang. “Semuanya tumpukan ekspor bahan mentah dari Indonesia, itu yang mau kita stop,” kata Hidayat.
 
Seperti diketahui, pada 12 Januari 2014, UU Minerba No. 4 Tahun 2009 akan diberlakukan. Mulai hari itu, perusahaan tambang dilarang mengekspor barang mentah ke luar negeri.
 
Mereka diwajibkan untuk membangun smelter dan mengolahnya seperti itu. Ada enam barang tambang yang difokuskan dalam undang-undang ini, yaitu emas, mangaan, bauksit, timah, bijih besi, dan nikel. (art)
January 10, 2014

Selain Irak dan Aljazair, Pertamina Kaji Masuk ke Lapangan Minyak Lainnya

 

Arbi Anugrah – detikfinance
Rabu, 08/01/2014 19:57 WIB
 
 
 
 
http://images.detik.com/content/2014/01/08/1034/200149_minyakdalam.jpgilustrasi
Cilacap -Selain mengakuisisi lapangan minyak di Aljazair, Pertamina melalui anak perusahanya, PT Pertamina Irak EP juga telah mengakuisisi 10% saham di lapangan West Qurna Phase-1 (WQ1) di Irak dari Exxon Mobil.

Saat ini produksi lapangan WQ1 sekitar 500.000 barel per hari, perseroan juga siap masuk ke lapangan minyak lainnya di luar negeri.

“Perusahaan juga masih mempelajari setiap peluang lapangan-lapangan minyak di luar negeri yang prospektif,” kata Direktur Pemasaran dan Niaga PT Pertamina (Persero) Hanung Budya saat melepas kapal tanker Gunung Geulis di pelabuhan Area 70 Revenuery Unit. RU IV Cilacap, Jawa Tengah, Rabu (8/1/2013).

Pengangkutan minyak mentah Saharan dari Aljazair tersebut juga merupakan yang pertama sejak 27 tahun terakhir. Pada 1987, Pertamina terakhir melakukan pengangkutan minyak dari pantai barat Amerika Serikat.

Sementara menurut Direktur Pengolahan Pertamina Chrisna Damayanto mengatakan, Saharan Crude Oil termasuk jenis minyak mentah yang termasuk kategori Low Sulphur Waxy Residue (LSWR). Minyak tersebut dapat diolah dengan teknologi yang dimiliki Pertamina saat ini.

“Selain itu, minyak mentah Saharan termasuk minyak yang dapat diolah menjadi berbagai macam turunan produk. Minyak ini banyak dicari karena kualitasnya bagus,” katanya.

 

(arb/hen) 

 
 

Pertamina Angkut Minyak Mentah dari Aljazair dan Diolah di Balikpapan

Arbi Anugrah – detikfinance
Rabu, 08/01/2014 17:38 WIB
 
 
 
 
http://images.detik.com/content/2014/01/08/1034/pertamina.jpgFoto: Arbi Anugrah (detikFinance)
Cilacap -Hari ini PT Pertamina (Persero) melepaskan kapal tanker perdananya untuk mengangkut minyak dari sumur migas miliknya di Aljazair. Minyak yang diangkut akan diolah di Balikpapan.

Pertamina memang mempunyai 3 lapangan migas di Aljazair yaitu Menzel Lejmat North (MLN), EMK, dan Ourhoud yang dibeli dari Conoco Phillips.

“Kargo tersebut dibawa ke Indonesia untuk dibongkar di pelabuhan Balikpapan dan langsung diolah di RU Balikpapan,” kata Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya saat melepas kapal tanker itu di pelabuhan Area 70 Refinery Unit (RU) IV atau kilang Cilacap, Jawa Tengah, Rabu (8/1/2013).

Menurut Hanung, pihaknya sudah mempertimbangkan antara kapasitas penyumpanan minyak mentah di Arzew, Aljazair dan lama waktu tempuh. “Kedepanya Kegiatan lifting Saharan Crude Oil (minyak mentah jenis Saharan) ini kami rencanakan sebanyak dua bulan sekali,” ujarnya.

Hanung menjelaskan, pihaknya akan mengambil 600 ribu barel Saharan Crude Oil dengan menggunakan kapal jenis Large Range (LR) Crude Oil, MT Gunung Geulis. Lapangan migas Pertamina yang berada di Blok 405 Aljazair mampu memproduksi minyak 23.300 barel minyak per hari. Produksi di blok ini dapat meningkat mencapai 32 ribu barel per hari pada 2016-2017.

“Dengan berlayarnya MT Gunung Geulis untuk mengangkut kargo hasil lifting Saharan Crude merupakan komitmen Pertamina untuk selalu menjaga pasokan bagi ketahanan energi nasional,” jelasnya.

January 10, 2014

Ekspor Mineral Longgar, Rupiah Menggeliat

 
 
Setelah dilobby habis habisan oleh PT Freeport  ,akhirnya pemerintah melonggarkan aturan eksport mineral mentah.. 
 
 
 
www.inilah.comonFollow on Google+
 

 

 

3

 
 
Headline
inilah.com
 
Oleh: Ahmad Munjin
pasarmodal – Kamis, 9 Januari 2014 | 17:50 WIB
 
 

INILAH.COM, Jakarta – Kurs rupiah terhadap dolar AS di pasar spot valas antar bank Jakarta, Kamis (9/1/2013) ditutup menguat 40 poin (0,32%) ke posisi 12.185/12.195 dari posisi kemarin 12.225/12.235. 

Analis senior Monex Investindo Futures Albertus Christian mengatakan, penguatan rupiah hari ini lebih dipicu oleh sentimen dalam negeri. Pasar melihat adanya upaya antisipasi dari pemerintah untuk melonggarkan larangan ekspor mineral mulai 12 Januari 2014.

Kondisi ini membantu sentimen pada rupiah. Pemerintah, kata dia, lebih fleksibel soal ekspor mineral hingga bisa menstabilan nilai tukar rupiah. “Karena itu, rupiah ditutup di level terkuatnya 12.185 setelah mencapai level terlemahnya 12.255 per dolar AS,” katanya kepadaINILAH.COM, di Jakarta, Kamis (9/1/2014).

Namun demikian, Christian menggarisbawahi, para pelaku pasar juga melakukan aksi realisasi untung jelang keputusan BI rate yang sudah dipertahankan di level 7,5% sore ini. “Hanya saja, sebagian besar pelaku pasar masih mengekspektasikan kenaikan suku bunga tersebut pada kuartal I-2014 akibat pelemahan rupiah yang mungkin masih berlanjut,” ujarnya.

Apalagi, lanjut dia, sentimen dari luar negeri masih positif untuk dolar AS. Terutama, hasil pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) terakhir yang menunjukkan beberapa detil faktor apa saja yang menyebabkan Fed memangkas stimulus.

“Salah satu yang menjadi faktor kunci adalah adanya perbaikan secara kumulatif di pasar tenaga kerja AS dengan angka non-farm payrolls pada kisaran rata-rata 190 ribu dalam 15 bulan terakhir,” ungkap dia.

Belum lagi, pejabat The Fed yang juga menunjukkan optimisme atas perbaikan kondisi tenaga kerja AS seperti yang terjadi dalam 15 bulan terakhir akan berlanjut. 

Alhasil, rupiah menguat dan dolar AS melemah terhadap mayoritas mata uang utama termasuk terhadap euro (mata uang gabungan negara-negara Eropa). Indeks dolar AS melemah ke 80,94 dari sebelumnya 81,07.

“Terhadap euro, dolar AS ditransaksikan melemah ke US$1,3609 dari sebelumnya USS1,3574 per euro,” imbuh Christian.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 86 other followers