Ristek dan Kalbe Farma Gelar RKSA 2010 Bagi Peneliti


Ristek dan Kalbe Farma Gelar RKSA 2010 Bagi Peneliti
Selasa, 23 Maret 2010 | 21:56 WIB
Besar Kecil Normal

TEMPO Interaktif, Jakarta – Kementerian Riset dan Teknologi bekerja sama dengan PT Kalbe Farma menyelenggarakan Ristek-Kalbe Science Awards 2010. Kegiatan ini terbuka bagi para peneliti life sciences Indonesia, khususnya bidang kesehatan, kedokteran, dan pangan fungsional.

Penyelenggaraan kegiatan yang berlangsung untuk kedua kalinya itu diharapkan dapat mendorong para peneliti untuk terus berprestasi dan melakukan penelitian yang berguna bagi masyarakat. “Penghargaan ini adalah wujud kepedulian serta misi PT Kalbe Farma sebagai perusahaan farmasi berbasis iptek untuk meningkatkan kualitas kesehatan dan kehidupan yang lebih baik,” kata pendiri sekaligus senior adviser PT Kalbe Farma, Boenjamin Setiawan.

Deputi Bidang Pengembangan Sistem Iptek Nasional, Kementerian Riset dan Teknologi, Amin Soebandrio, menyatakan, penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan faktor yang amat menentukan kemajuan dan kemakmuran suatu bangsa. “Ilmuwan atau peneliti, baik dari kalangan perguruan tinggi maupun lembaga penelitian, memegang peranan kunci karena mereka ujung tombak pengembangan iptek,” katanya.

Boenjamin berharap perusahaan lain dapat mengikuti jejak mereka menyelenggarakan program serupa. “Anggaran penelitian untuk peneliti Indonesia itu kecil sekali, jauh tertinggal dibandingkan dengan anggaran penelitian negara-negara tetangga, seperti Singapura dan Thailand,” katanya. “Bahkan rasio penelitinya pun tertinggal.”

Penghargaan yang akan diberikan dalam RKSA 2010 terdiri atas dua kategori, yaitu young scientist awards, yang akan diberikan kepada peneliti muda Indonesia, dan best research awards. Kategori Young Scientist Awards khusus bagi peneliti berusia maksimal 40 tahun per 24 September 2010, saat para pemenang ditetapkan.

Pemenang young scientist awards akan menerima penghargaan hibah senilai Rp 50 juta. Untuk kategori best research awards, terbaik 1 akan menerima Rp 50 juta, sedangkan terbaik 2 menerima Rp 30 juta dan terbaik 3 memperoleh Rp 15 juta.

Pendaftaran peserta akan dibuka sampai 30 Juni 2010. Para peserta diminta mengirimkan hasil riset mereka maksimal lima tahun ke belakang (kategori best research awards) dan hasil riset yang telah diajukan dalam RKSA 2008, tak boleh diajukan lagi dalam program ini. “Bidang yang dilombakan adalah yang terkait dengan life sciences dan teknologi untuk pembangunan dan peningkatan kualitas kesehatan masyarakat, atau terkait farmasi, kedokteran, dan pangan fungsional yang meliputi obat atau sediaan obat, diagnostik, dan metode pengobatan,” kata Pre Agusta, Supply Chain Director PT Kalbe Farma, selaku ketua panitia penghargaan.

Seleksi akan dilakukan dalam tiga tahap penjurian. Listyani Wijayanti, staf ahli bidang pangan dan kesehatan di Kementerian Riset dan Teknologi, selaku anggota tim juri memaparkan bahwa pada tahap pertama, tim juri akan memilih 15 finalis, yang terdiri atas lima finalis young scientist awards dan 10 finalis best research awards. Dalam tahap terakhir, setiap finalis harus melakukan presentasi di depan dewan juri dan tim juri.

TJANDRA DEWI

Advertisements
Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: