Menaikkan Harga Elpiji, Pemerintah Tidak Memiliki Empati


Semprul si Joko

JAKARTA, KOMPAS — Keputusan PT Pertamina (Persero) menaikkan harga elpiji 12 kilogram per 1 April 2015 dinilai kurang bijaksana. Kenaikan harga tersebut terjadi beberapa hari setelah pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak jenis solar dan premium. Keputusan menaikkan harga elpiji itu dirasa terlalu terburu-buru.

Pekerja  menurunkan  elpiji kemasan tabung 12 kilogram dari truk di agen penjualan elpiji di kawasan Gedong, Jakarta, Senin (2/3). Mulai 1 April, PT Pertamina menaikkan harga elpiji 12 kilogram   sebesar Rp 8.000 per tabung  sehingga  harga jual di tingkat agen menjadi Rp 142.000 per tabung.
KOMPAS/HENDRA A SETYAWANPekerja menurunkan elpiji kemasan tabung 12 kilogram dari truk di agen penjualan elpiji di kawasan Gedong, Jakarta, Senin (2/3). Mulai 1 April, PT Pertamina menaikkan harga elpiji 12 kilogram sebesar Rp 8.000 per tabung sehingga harga jual di tingkat agen menjadi Rp 142.000 per tabung.

“Kebijakan (menaikkan harga elpiji 12 kilogram) itu kurang tepat. Pemerintah tidak punya empati. Seharusnya masyarakat diberi jeda untuk bernapas dulu setelah harga BBM (bahan bakar minyak) dinaikkan. Sebaiknya menunggu situasi di masyarakat stabil,” kata anggota Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia, Tulus Abadi, kepada Kompas, Kamis (2/4), di Jakarta.

Menurut dia, harga baru elpiji 12 kilogram (kg) akan semakin menurunkan daya beli masyarakat setelah kenaikan harga BBM 28 Maret lalu.

Selain menurunkan daya beli masyarakat, imbuh Tulus, naiknya harga elpiji 12 kg bakal berdampak pula pada perpindahan konsumen gas tersebut ke elpiji 3 kg yang disubsidi pemerintah. Elpiji 3 kg disubsidi pemerintah dan diperuntukkan bagi konsumen berdaya beli rendah.

Pertamina menaikkan harga elpiji 12 kg sebesar Rp 8.000 per tabung sehingga harga jual di tingkat agen menjadi Rp 142.000 per tabung. Alasan kenaikan itu adalah naiknya harga gas acuan kontrak Aramco, yang menjadi acuan harga gas internasional, dan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.

00:00:00
KOMPASTVKenaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi yang di tetapkan pemerintah, berimbas pada kenaikan harga elpiji. Di Makassar, Sulawesi Selatan, pertamina kembali menaikkan harga elpiji ukuran 12 kilogram sebesar Rp.670,- per kilogram. KOMPASTV

“Konsumsi elpiji 12 kg per tahun rata-rata 800.000 ton. Jumlahnya masih terbilang jauh lebih kecil ketimbang konsumsi elpiji 3 kilogram yang sebanyak 5,7 juta ton dan masih disubsidi,” kata Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro.

Rawan penyelewengan

Wakil Ketua Komisi VII DPR Satya Widya Yudha berpendapat, naiknya harga elpiji 12 kg akan mendorong perpindahan konsumen ke elpiji 3 kg. Menurut dia, situasi seperti itu tidak dapat dihindari lantaran adanya perbedaan harga yang lebar antara elpiji 12 kg dan 3 kg.

“Ada potensi penyelewengan di lapangan kalau ada perbedaan harga yang lebar untuk komoditas yang sama, tetapi berbeda jenis (12 kg dan 3 kg). Salah satunya ada pengoplosan. Pemerintah harus bisa mengawasi dan mencegah upaya penyelewengan semacam itu,” ujar Satya.

,,

Harga elpiji 3 kg di tingkat pengecer berkisar Rp 16.000 sampai Rp 20.000 per tabung. Agar distribusi elpiji 3 kg tepat sasaran, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral sedang menyiapkan skema distribusi tertutup. Skema tersebut menggunakan kartu identitas tertentu untuk masyarakat berdaya beli rendah sebagai bukti saat membeli elpiji 3 kg.

Hanya, skema distribusi tertutup masih sebatas proyek percontohan yang menurut rencana diterapkan pada pertengahan tahun ini di tiga wilayah, yaitu Bali, Batam, dan Bangka Belitung. Realisasi distribusi tertutup direncanakan dapat terwujud tahun depan.

Kenaikan harga elpiji nonsubsidi ini terkesan diam-diam sehingga mengagetkan sebagian masyarakat. Hal itu, antara lain, tampak dari suara-suara yang dicuitkan dalam linimasa media sosial, seperti Twitter.

Frasa “harga elpiji” sangat populer dalam satu hari terakhir. Layanan aplikasi Topsy pada Kamis pukul 12.30 WIB mencatat, terdapat 2.645 kali cuitan dengan frasa tersebut lalu lalang di linimasa Twitter dalam periode sehari terakhir.

Dwi Aris Wibowo dengan akun @bo_wo22, misalnya, mengatakan, “Harga BBM naik, harga Elpiji naik, harga ini naik, harga itu naik. coba dong naikin negara ini jadi negara maju. bisa gk?”.

Sorotan tentang efek yang mungkin terjadi setelah kenaikan harga elpiji 12 kg juga diutarakan sejumlah pengguna. Hal itu termasuk ihwal kemungkinan bakal diserbunya elpiji bersubsidi dalam kemasan 3 kg sebagai alternatif pengganti.

Maryati Asmara dengan akun ?@MarieMar9 menulis, “Harga gas elpiji 12kg 145rb yg 3kg 20rb (bersubsidi).. jls byk yg beralih ke 3kg.. klo mis yg 12kg 100rb..msh bs dimaklumi”.

Adapun pengguna akun @Taepaw mengatakan, “Nilai tukar dollar menguat, bbm naik, gas elpiji naek, harga barang n kebutuhan pokok naik. USAHA NABUNG MAKIN PEDIIIIH”.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: