Mantap! BUMN Produsen Pesawat Ini Untung Rp 250 Miliar


  28/05/2015 17:51 WIB

Angga Aliya – detikFinanceJakarta – PT Dirgantara Indonesia (PTDI) meraup laba US$ 19,3 juta (Rp 250 miliar) di akhir 2014. Perusahaan pelat merah ini sudah meraih laba sejak 2012 lalu.Kinerja PTDI ini sudah cenderung membaik sejak mencatat rugi hingga triliun rupiah di 2007. Pada periode 2009 sampai dengan 2014, PTDI telah memperoleh kontrak Rp 18,95 triliun dan penjualan Rp 13,97 triliun, yang terdiri dari kontrak dengan Pemerintah Rp 13,21 triliun atau 70% dan Non Pemerintah/Luar negeri Rp 5,74 triliun atau 30%.Pada kurun waktu tersebut PTDI telah menyerahkan 58 unit yang terdiri 17 pesawat yaitu pesawat CN235, NC212-200 dan CN295 ke berbagai Negara dan Instansi.Selain itu perusahaan telah menyerahkan 36 helikopter berbagai jenis yang terdiri dari NAS332, NBELL412, Dauphin AS365N3 dan Fennec AS350. “Jadi secara umum PTDI telah sehat kembali, mampu berdiri tegak dan siap bersaing di dunia industri dirgantara serta kembali memegang peranan penting dalam pengembangan Industri Penerbangan di dunia,” Humas PTDI Sony Saleh Ibrahim dalam keterangan tertulis, Kamis (28/5/2015). PTDI merupakan perusahaan milik negara yang memproduksi pesawat terbang. Berdiri pada tahun 1976, PTDI yang pernah mengalami masa jaya pada 1976 sampai 1997.Perusahaan yang bermarkas di Bandung ini juga sempat divonis pailit oleh Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada bulan September 2007. Namun putusan ini akhirnya dibatalkan oleh kasasi Mahkamah Agung RI pada Oktober di tahun yang sama
PTDI sudah mengalami ujian berat, tidak hanya menghadapi permasalahan keuangan, tapi juga harus memperbaiki citra, baik di dalam maupun luar negeri. Pada 2007, PTDI masih mengalami kerugian akumulasi Rp 3,92 triliun dengan nilai ekuitas negatif Rp 14,67 miliar. Kerugian tersebut terus berlanjut sampai 2011, sehingga pada akhirnya pada 2011 Pemerintah menyuntikan tambahan modal non-cash melalui Peraturan Pemerintah nomor 73 tahun 2011 Rp 2,96 triliun dan pada tahun 2012 mendapatkan kembali tambahan modal tunai Rp 1,40 triliun agar industri dirgantara ini bangkit kembali.Melalui program restrukturisasi dan revitalisasi, secara umum kondisi PTDI tahun 2012-2014 mengalami perbaikan dan cendrung mengalami peningkatan. Hal tersebut dapat dilihat antara lain dari likuiditas yang mulai membaik dan dapat membiayai program-program terkontrak, struktur permodalan sehat/bankable, perolehan kontrak dan penjualan meningkat, kapasitas produksi meningkat, terjalinnya kerjasama melalui strategic alliance, dan telah mulai meraih keuntungan pada 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: