Pesan WNI Eks ISIS: Urungkan Niat, di Sana Lebih Sengsara!


Wedew Indonesiia punya jutaan “joko” …
Selasa 22 Sep 2015, 19:09 WIB

Idham Kholid – detikNews
Pesan WNI Eks ISIS: Urungkan Niat, di Sana Lebih Sengsara!ilustrasi (Foto: Rachman Haryanto)
Jakarta – Harapan Joko untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik dengan bergabung ke kelompok ISIS di Suriah ternyata jauh dari kenyataan. Joko bersyukur berhasil kabur dan kembali ke tanah air.

Joko bukanlah nama sebenarnya. Nama aslinya disamarkan untuk alasan keselamatan. Keterangan Joko diperoleh dari video testimoni yang ditayangkan di diskusi deradikalisasi yang digelar di Tasikmalaya, Senin (21/9/2015) kemarin.

Joko, pria satu anak asal Jawa Barat itu awalnya berprofesi sebagai wiraswasta. Namun usahanya tidak maju. Akhirnya, Joko ke Jakarta untuk mencari pinjaman modal.

“Bertemu sepupu saya di Jakarta, saya menceritakan kondisi sulit ekonomi saya, dan mau minjam modal, dia terima, tapi saya harus ikuti kajian-kajian yang dia lakukan,” kata Joko.

Kajian-kajian itu berisi mengenai materi tauhid, aqidah, fiqih, thogut, kafir demokrasi dan lainnya. Joko mengikuti kajian itu dengan harapan dapat pinjaman modal dari sepupunya.

Namun, sepupu Joko kemudian mengatakan bisa tetap membuka usaha berdagang tapi tidak di Indonesia. Melainkan di Suriah karena situasi lebih baik di Suriah. Dengan iming-iming kehidupan akan lebih baik dan ajaran-ajaran yang terus dilayangkan, Joko akhirnya memutuskan berangkat ke Suriah.

“Sehingga saya takut kalau masih di Indonesia, karena disebut negara kafir, jadi harus hijrah,” ceritanya.

“Akhirnya dengan bantuan dan segala macam fasilitas yang diberikan, kami berangkat ke Turki 22 Februari 2015, Langsung ke Istanbul, di sana dua malam,” sambungnya.

Joko lalu berhasil masuk ke wilayah Suriah, dari satu kota ke kota lainnya dan bertemu dengan etnis dari seluruh dunia. Dia dan lainnya juga sempat dikurung untuk alasan pengecekan pendataan, negara asal dan lainnya. Setelah itu, Joko juga dibawa ke kota lainnya untuk mendapatkan materi-materi dari kelompok ISIS.

“Kurang lebih materinya sama dengan yang saya dapatkan di Jakarta. Terisolir sebulan penuh,” ujarnya.

Lalu, mereka kemudian dijemput dan berangkat ke kota lainnya untuk melaksanakan dauroh asykariyah. Selain itu, mereka juga mendapatkan materi fisik dan pengenalan senjata dari orang Rusia yang bernama Abdul Wahab.

“Konon katanya dia bekas pasukan khusus,” sebutnya.

“Di sana kami dilatih fisik 3 minggu, ketangkasan dan lainnya, dan latihan senjata,” ujarnya.

Joko juga mengaku bertemu dengan Anggota ISIS asal Indonesia yaitu Abu Jandal di wilayah kekuasaan ISIS tersebut. Namun menurut Joko, yang dia rasakan justru tidak sesuai yang diharapkan sebagaimana saat masih di Jakarta. “Ternyata di Suriah, bukan hanya tentang agama, tapi kepentingan bisnis yang dibalut,”. Ucapnya.

“Janji-janji manis sewaktu di Jakarta ternyata lebih parah, lebih sengsaralah,” sambungnya.

Dengan kondisi yang dialami, saat di kota Roqoh, Joko berusaha kabur, namun tertangkap. Joko pun mendekam dipenjara selama sebulan. Selepas dari penjara, Joko mengaku tidak putus asa. Dia kembali berusaha kabur dan meminta pertolongan.

“Saya terus berjalan dan mencoba menghubungi KBRI di Damaskus,” ucapnya.

Joko kemudian disarankan untuk menuju kota tempat pertama kali awalnya dia masuk ke wilayah Suriah. Untuk ke daerah itu, Joko berusaha menuju kota terluar yaitu Kota Mandit. Kegelapan malam dan luasnya kebun zaitun dialalui agar bisa kabur.

“Karena saat ini, pintu masuk hanya melalui Turki, karena melalui negara lain sangat susah,” kata Joko yang kini telah berhasil kembali ke tanah air.

Selain itu, Joko juga berpesan kepada warga Indonesia untuk berpikir ulang jika ada niat bergabung dengan ISIS dan berangkat ke Suriah. Joko menyarankan untuk berkonsultasi kepada ustadz atau ulama yang lebih paham tentang ajaran-ajaran Islam.

“Saya harap kalian yang mau hijrah untuk mengurungkan niatnya,” sambung Joko dengan menyebut bahwa kondisi di Indonesia jauh lebih baik ketimbang bergabung dengan ISIS.

Joko juga punya pesan khusus kepada Pemerintah Indonesia. Dia berharap pemerintah mampu meningkatkan kesejahteraan agar warga tidak terpengaruh bergabung ke ISIS.

“Kesejahteraan mohon ditingkatkan, lapangan kerja, akhirnya orang-orang yang berpikiran pendek mau kesana (Suriah) bisa terhindarkan,” pungkasnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: