Inilah Sosok Misteri “Darmo” Sang Rising Star dalam Kasus Setya Novanto


Dari NBC  Indonesia
5 Desember 2015,

– Dalam rekaman percakapan antara Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Setya Novanto dan pengusaha Riza Chalid bersama Presiden Direktur Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin yang diputar di sidang MKD, Darmo disebut berkali-kali.

Darmo adalah panggilan dari Darmawan Prasodjo, Deputi I Staf Kepresidenan. Dia adalah politisi Partai Demokrasi Indonesisa Perjuangan (PDI-P) yang direkrut oleh Luhut Binsar Pandjaitan saat menjadi Kepala Staf Presiden.

Di dalam rekaman, Darmo diibaratkan sebagai anak kesayangan Jokowi karena kecerdasannya. Hal itu membuat Riza Chalid pun mendekati pria yang sempat bekerja di Gedung Putih, Amerika Serikat, itu. “Darmo ini disayang sama dia (Jokowi) karena si Darmo kalau presentasi, lulusan Amerika, sudah kuliah Phd pintar. Jokowi happy terus. Ini saya tahu. Darmo ngomong, Pak, itu didengerin (oleh Jokowi),” kata Riza.

Setya pun menimpali ucapan Riza itu. “Cuma sudah dibeli. Gara-gara ketemu Bapak, dikunci, sreeeet. Berubah,” seloroh Wakil Ketua Umum Partai Golkar versi Munas Bali itu. “Dikawaninlah,” ucap Riza.

Pada awal percakapan, nama Darmo juga sempat disebut oleh Setya. Setya menceritakan pendekatan yang cukup intensif dilakukan Riza terhadap Darmo. Pendekatan itu dilakukan agar Darmo tunduk terhadap kemauan Riza.

“Tapi kalau pengalaman kita, artinya saya dengan Pak Luhut, pengalaman-pengalaman dengan presiden, itu rata-rata 99 persen itu gol semua, Pak. Ada keputusan-keputusan penting kayak Arab itu, bermain kita. Makanya saya tahu. Makanya Bung Riza begitu tahu Darmo, di-maintain, dibiayai terus itu Darmo habis-habisan supaya belok. Pinter itu,” ucap Setya.

Mendengar cerita Setya dan Riza soal Darmo, Maroef tak banyak berkomentar. Dia hanya menyeletuk singkat, “Anu The Lobbies”, yang kemudian disambut tawa Riza dan Setya.

“Rising star”

Darmo saat ini masih aktif menjabat sebagai Deputi I Staf Kepresidenan yang membawahi bidang monitoring dan evaluasi. Luhut pernah memperkenalkan Darmo sebagai sosok rising star saat Kantor Staf Kepresidenan baru dibentuk.

“Dia pernah bekerja di Gedung Putih, pernah kerja di kantor Senator (John) Kerry. Ini rising star anak muda,” ucap Luhut. Meski terbilang muda, Darmo dianggap memiliki analisis yang tajam di bidang ekonomi energi. Selama 20 tahun merantau di Amerika Serikat, Darmo pun kembali ke Tanah Air.

Luhut mengakui memilih Darmo karena ada kedekatan hubungan. Luhut pun berseloroh bahwa pemilihan Darmo sedikit berbau KKN.

“Memang ada KKN sedikit karena dulu ayahnya adalah instruktur saya di akademi militer. Pas saya ketemu dia, wah ini orang boleh juga. Saya lihat CV-nya paten juga,” kata Luhut waktu itu. (ARN)

Sumber: NBCIndonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: