92% Bahan Baku Obat Masih Impor, Begini Rencana Pemerintah


Menyedihkan kinerja BUMN Farmasi yg selama ini hanya jadi pedagang obat. Itupun masih kalah sama perusahaan swasta farmasi lain. Ini adalah ciri dari perusahaan milik negara Indo!

» Finance » IndustriSponsored linksKamis, 24/03/2016 13:22 WIB

Muhammad Idris – detikFinanceFoto: thinkstockJakarta – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tengah mempercapat skema sinergi antar BUMN guna menghapus ketergantungan impor bahan baku obat. Saat ini, sekitar 92% bahan baku obat berasal dari impor, sebagian besar dari China dan India.”Kita ingin mereka (BUMN) kurangi ketergantungan impor bahan baku obat. Karena hampir 92% itu bahan baku kita masih impor, parasetamol sadar atau tidak itu semua impor,” jelas Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi Kementrian BUMN, Wahyu Kuncoro, ditemui di kantornya, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Kamis (24/3/2016).Wahyu menuturkan, dengan skala bisnis dari BUMN farmasi yang ada saat ini, sulit membangun industri kimia dasar yang mampu memproduki bahan baku obat untuk kebutuhan dalam negeri.”Industri kimia dasar ini belum berkembang di Indonesia. Satu obat itu dari bahan kimia puluhan jenis. Kita bangun industri kimia dasar antar BUMN, kalau mau layak bisnis support dengan skala masif terbangun. Nah, kita belum sampai skala usaha seperti China dan India,” ujarnya.Untuk membangun industri kimia dasar skala besar tersebut, pihaknya saat ini tengah mempercepat skema sinergi usaha antar BUMN farmasi tanpa harus melakukan holding.”Kontribusi kita hanya 5% bagi BUMN di industri farmasi. Biofarma paling besar, kemudian Kimia Farma, dan Indofarma,” ungkap Wahyu.Dia menuturkan, kemajuan dari sinergi BUMN ini antara lain dengan terbangunnya pabrik garam farmasi PT Kimia Farma dengan kapasitas 2.000 ton pada tahun ini.”Kimia Farma sekarang baru selesai tahap pertama yang mampu produksi 2.000 ton setahun. Tahap kedua tahun depan selesai kapasitas 4.000 ton, jadi tahun depan kita swasembada garam farmasi. Kimia dasar lain akan segera menyusul,” tutupnya.(ang/ang)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: