Lelang Proyek Kereta Bandara Soetta Ditunda


KAMIS, 06 OKTOBER 2016 | 17:05 WIB

Lelang Proyek Kereta Bandara Soetta Ditunda

Sejumlah pengendara melintas di antara ribuan bantalan rel kereta yang ada di depan gerbang masuk Pintu M 1 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis 28 Agustus 2014. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

TEMPO.CO, Jakarta – Tender atau prakualifikasi lelang proyek kereta ekspres Bandara Halim Perdanakusuma-Soekarno-Hatta yang ditargetkan pada Desember 2015 diperkirakan tertunda, karena perlunya penyesuaian ulang trase proyek tersebut.

“Pihak sektor (Kementerian Perhubungan) perlu melihat kembali ke rencana induk untuk jalurnya, karena banyak inisiatif lain yang timbul seperti proyek LRT (light rapid transportation) dan MRT (mass rapid transportation) tahap II,” kata Direktur Utama PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) Emma Sri Martini di Jakarta, Senin malam, 5 Oktober 2015.

Menurut Emma, dengan adanya sejumlah proyek kereta di Jabodetabek, antara lain kereta ringan perkotaan seperti trem (LRT) dan juga kereta transportasi massal mutakhir (MRT), Kementerian Perhubungan sebagai otoritas sektor transportasi, perlu mengintegrasikan jalur proyek kereta tersebut.

Begitu juga dengan penyesuaian untuk kapasitas stasiun yang akan dibangun, dalam melayani keberangkatan dan transit penumpang.

“Ini kan ada dinamikanya, perlu dilihat lagi masterplan alignment-nya,” ujarnya.

Emma menuturkan, dengan hadirnya sejumlah proyek kereta di Jabodetabek, penyesuaian trase kereta bandara akan memperbarui potensi jumlah penumpang dan biaya investasi yang diperlukan.

Jika merujuk pada hasil rapat dengan Kantor Staf Kepresidenan Juli 2015 lalu jalur kereta ekspres disepakati menggunakan izin yang diterbitkan Kementerian Perhubungan melalui Peraturan Menteri Nomor 1264 Tahun 2013 pada Desember 2013.

Adapun mengenai pendanaan, kata Emma, tim persiapan telah merekomendasikan dukungan pendanaan atau viagibility gap funding (VGF) dari pemerintah agar proyek ini layak secara finansial. Sesuai ketentuan, VGF yang diberikan pemerintah maksimal 49 persen dari total biaya. Namun, menurut Emma, pemerintah masih menghitung berapa besaran VGF yang akan diberikan untuk proyek percontohan kerja sama pemerintah-swasta ini.

Seperti diketahui, SMI telah ditugaskan pemerintah untuk membantu persiapan dokumen proyek hingga persiapan lelang proyek.

Proyek Kereta ekspres rute Bandara Halim-Soetta ini diprediksi membutuhkan dana sekitar Rp 20 triliun. Rute kereta ekspres ini nantinya berawal dari Halim Perdanakusuma, Cawang, Manggarai, Tanah Abang, Sudirman, Pluit, hingga Bandara Soekarno-Hatta.

Proyek ini diperkirakan akan memangkas waktu tempuh dari Halim ke Soetta yang berjarak 33,8 kilometer menjadi 30 menit dari waktu tempuh sekarang yang rata-rata 1-3 jam.

One Trackback to “Lelang Proyek Kereta Bandara Soetta Ditunda”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: