Johan Budi: Kok Pak Syarief Hasan Merasa Pak SBY yang Dituduh?


Ya wis… kapan ketemu lah.. , politik baper an.. gini repot ya..

Yang jelas provokator dan penyandang dananya sudah pada ditangkepin polisi.. Sofar nggak ada tuh kader Demokrat.. yang ada juga kader dari partai Gerindra, dan Yayasan Solidaritas Cendana.

Selasa, 6 Desember 2016 | 09:30 WIB
Fabian Januarius KuwadoStaf Khusus Bidang Komunikasi Presiden Johan Budi SP.

JAKARTA, KOMPAS.com – Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi, Johan Budi, heran kenapa Partai Demokrat merasa ketua umumnya, Susilo Bambang Yudhoyono, sebagai tertuduh saat Presiden Joko Widodo menyinggung mengenai aktor politik yang menunggangi kerusuhan dalam aksi unjuk rasa 4 November.

Hal tersebut disampaikan Johan dalam acara “Satu Meja” di Kompas TV, yang dipandu oleh Pemimpin Redaksi Kompas, Budiman Tanuredjo, Senin (5/12/2016).

Awalnya, Wakil Ketua Umum Demokrat Syarief Hasan menyinggung pidato Jokowi yang menyebut ada aktor politik yang menunggangi kerusuhan dalam demo.

Syarief menagih penjelasan dari pemerintah mengenai siapa aktor politik yang dimaksud Jokowi.

“Terus terang saja hampir dikatakan semua media dan masyarakat seakan-akan tembakannya ke Demokrat,” ucap Syarief.

Johan pun langsung mempertanyakan pernyataan Syarief tersebut. Ia menegaskan bahwa Jokowi tak pernah menyebut nama, termasuk SBY, saat menyampaikan pernyataan mengenai aktor politik itu.

“Kenapa kok Pak Syarief Hasan merasa yang dituduh Pak SBY? Padahal Presiden tidak menyebut. Artinya ada rasa dalam Pak SBY seolah olah kericuhan yang kemarin ada kontribusi,” ucap Johan.

“Tidak make sense (masuk akal) kalau merasa Pak Jokowi harus menjelaskan bahwa aktor politik itu bukan Pak SBY,” kata dia.

Syarief mengaku sepakat dengan pernyataan Johan tersebut. Oleh karena itu, Syarief berharap apabila Jokowi dan SBY bisa bertemu empat mata, maka bisa sekaligus mengklarifikasi isu yang berkembang.

Namun, Johan merasa bahwa klarifikasi tidak diperlukan.

“Kalau memang ketemu, tidak ada klarifikasi karena tidak perlu diklarifikasi,” ucap Johan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: