Yuk Intip Mobil RI 1 dari Masa ke Masa


RABU, 22 MARET 2017 | 17:00 WIB

Yuk Intip Mobil RI 1 dari Masa ke Masa

Cadillac Fleetwood 75 Limousine keluaran 1966 yang sempat digunakan Presiden Soeharto. Foto/Antaranews.com

TEMPO.CO, Jakarta – Baru-baru ini perjalanan dinas Presiden Joko Widodo ke Kalimantan Barat mengalami gangguan kecil yakni mogoknya mobil kepresidenan yang  dalam perjalanan menuju Desa Jungkat, Kabupaten Mempawah, untuk meresmikan fasilitas pembangkit listrik 8 Mobile Power Plant.

Mobil Mercedes-Benz S600 Guard keluaran 2007 yang dibawa dari Jakarta tersebut rupanya kendaraan kepresidenan yang sudah dibeli sejak masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Baca: Jokowi Ogah Ganti Mobil Kepresidenan Meski Sering …

Jokowi bukan satu-satunya Presiden RI yang melanjutkan penggunaan kendaraan kepresidenan dari era kepresidenan pendahulunya. Sebab hal serupa juga pernah dirasakan oleh Presiden RI ketiga BJ Habibie, Presiden RI keempat Abdurrahman Wahid dan Presiden RI kelima Megawati Soekarnoputri.

 

Berikut adalah mobil kepresidenan dari masa ke masa yang berhasil dihimpun ANTARA News dari berbagai sumber:

Era Sukarno

Mobil pertama yang didapuk sebagai mobil kepresidenan usai Sang Proklamator resmi menjabat sebagai Presiden  adalah Buick-8 Limited Edition keluaran 1939, yang memiliki mesin 8 silinder dengan kapasitas 5.247 cc.

Unit yang digunakan Presiden Sukarno merupakan satu dari 1.451 unit yang diproduksi pada 1939 dan sebetulnya tak dibeli melainkan dimintakan oleh Ketua Barisan Banteng, Sudiro, kepada pemiliknya agar berkenan mempersembahkannya
untuk dijadikan mobil dinas kepresidenan dan disemati nomor polisi Rep-1.

Selain Buick-8 Limited Edition, Sukarno juga pernah menggunakan sejumlah mobil lain sebagai kendaraan dinas kepresidenan yakni Cadillac 75, Mercedes-Benz 600, GAZ 13, Zil 111, Lincoln Cosmopolitan dan Chrysler Imperial.

Baca: Mobil Presiden Jokowi Ternyata Bisa Mogok Juga

Sementara mobil ZIL 111, keluaran pabrikan Uni Soviet Zavod Imeni Likhacheva tahun 1958 dan merupakan limousine yang dihadiahkan oleh Uni Soviet untuk Sukarno.

Mobil itu dibesut mesin 6.0L ZiL-111 V8 yang mampu menghasilkan tenaga puncak setara 200 tenaga kuda (hp) dengan dua tingkat percepatan transmisi otomatis serta memiliki kecepatan maksimal 170 km per jam.

Sejumlah mobil kepresidenan era Sukarno kini kerap menghiasi pameran-pameran mobil klasik di Indonesia.

Era Soeharto

Mengingat Soeharto berkuasa selama lebih kurang 32 tahun, tentu banyak sekali mobil kepresidenan yang pernah digunakan oleh Presiden RI kedua tersebut.

Saat baru menjabat sebagai Presiden RI, Soeharto memutuskan mengganti mobil kepresidenan dengan Cadillac DeVille Series 70 Fleetwood Limousine pada 1966, yang memiliki mesin 7.025cc OHV V8 dengan tiga tingkat percepatan otomatis Turbo-Hydramatic 400 dan mampu menghasilkan tenaga puncak 375 hp.

Lantas Soeharto menggantinya menyusul keluarnya generasi kesepuluh dari lini produk yang sama, Cadillac DeVille Series 75 Fleetwood Limousine pada 1971, yang memiliki kapasitas mesin lebih besar menjadi 7.729cc OHV V8.

Soeharto kemudian bergeser mencicipi pabrikan Jerman dengan menggunakan Mercedes-Benz W116 Barong keluaran 1975, sebelum berganti dengan salah satu mobil kepresidenan masanya yang paling dikenal Mercedes-Benz W126 Eagle 500SEL
keluaran 1987.

Mobil tersebut memiliki standar keamanan wahid, mengingat juga digunakan oleh sejumlah pemimpin dunia seperti Presiden AS ke-42 Bill Clinton dan Ratu Inggris Elizabeth, antara lain kaca dan bodi yang antipeluru.

Mobil itu juga menjadi mobil terakhir yang digunakan Soeharto saat meninggalkan Istana Kepresidenan setelah membacakan surat pengunduran diri, dan belakangan seizin Presiden RI ketiga BJ Habibie unitnya dibawa ke museum Mercedes-Benz di Stuttgart, Jerman.

Baca: Mobil Kepresidenan Ada Delapan, Salah Satunya …

Meski meninggalkan istana dengan mobil Mercedes-Benz W126, Soeharto pada 1994 sempat membeli Mercedes-Benz W140 S600 yang kemudian lebih sering digunakan sebagai mobil kepresidenan di tahun-tahun terakhir jabatannya.

Selain itu, Soeharto beberapa kali juga tampak lebih senang menumpangi mobil jip Mercedes-Benz G-Klasse dalam perjalanan dinasnya yang sebetulnya diperuntukkan bagi pasukan pengamanan presiden (Paspampres).

Era BJ Habibie, Abdurrahman Wahid dan Megawati Soekarnoputri

Di masa pemerintahan Presiden RI ketiga hingga kelima, Indonesia yang masih dalam masa pemulihan pascakriksis moneter 1998 memilih untuk tidak menghamburkan uang hanya demi mengganti tunggangan kepresidenan.

Sehingga, Presiden RI ketiga BJ Habibie (1998-1999), Presiden RI keempat Abdurrahman Wahid (1999-2001) dan Presiden RI kelima Megawati Soekarnoputri (2001-2004) mewarisi Mercedes-Benz W140 S600 yang ditinggalkan dari masa pemerintahan Soeharto.

Mobil tersebut dilengkapi fitur keamanan mumpuni standar pemimpin dunia, yakni kaca dan bodi antipeluru.

Era Susilo Bambang Yudhoyono

 

Di awal masa jabatannya, Presiden RI keenam Yudhoyono sempat merasakan pula mobil Mercedes-Benz W140 S600 yang diwarisi dari masa pemerintahan Soeharto.

Namun pada 2008 terjadi pergantian mobil kepresidenan dengan mendatangkan Mercedes-Benz W2111 S600 Guard yang sudah memiliki standar keamanan Eropa B6/B7 yang artinya mampu menahan proyektil senjata api berukuran kecil standar militer, serta mampu memberikan perlindungan dari serpihan ledakan granat dan sejumlah
bahan ledak lain.

Mobil ini lah yang belakangan masih digunakan oleh Presiden RI ketujuh Joko Widodo, yang beberapa waktu terakhir kerap mogok saat digunakan dalam perjalanan dinasnya ke beberapa daerah di Indonesia.

ANTARA

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: