Archive for ‘Investment-Investor group’

January 19, 2016

Worst-kept secret: Israel, Indonesia do business together

 

Turki saja punya hubungan diplomatik dengan Israel. Kenapa Indonesia tidak ??Ini hanya menguntungkan Singapore ( dan Filipine) saja.

Despite no official relations, Jerusalem has built up substantial ties with world’s largest Muslim country

January 13, 2016, 6:56 pm 9
Indonesians take a selfie photograph as they gather during a countdown event to celebrate the New Year in Jakarta on December 31, 2015.  (AFP PHOTO / Bay ISMOYO)

Indonesians take a selfie photograph as they gather during a countdown event to celebrate the New Year in Jakarta on December 31, 2015. (AFP PHOTO / Bay ISMOYO)

One of the worst-kept secrets in the business world is the growing business and tech ties between Israel and the biggest Muslim country in the world – Indonesia.

“There’s already a great deal of business going on between Indonesia and Israel, said one of the Indonesia’s top venture capitalist investors. “Indonesia is a quickly growing country with a lot of needs in areas where Israeli tech has made important breakthroughs, like agricultural technology.”

Still, politics is politics, and although the Indonesian investor spoke to a crowd of over 600 in Tel Aviv Wednesday at the second annual Israel Foreign Trade Conference – presenting his name and affiliation – his representative requested that his name not appear in this article.

“You never know who’s reading,” said one Israeli official charged with setting up the investor’s visit. “It was hard enough to get him to come to Israel. We don’t want to be responsible for endangering him at home.”

That statement could be a parable for the dilemma Israel and Indonesia find themselves in – close trading partners, but only under the radar. The extent of trade between Israel and one of the most populous countries in Asia – one that does not have diplomatic relations with Israel – isn’t necessarily news to people in the know.

Participants at the 2016 Foreign Trade Conference in Tel Aviv (Courtesy)

According to officials at the Foreign Trade Association of the Economy Ministry, Israel and Indonesia are long-time business partners, with trade reaching “hundreds of millions of dollars a year,” said to FTA head Ohad Cohen.

“Indonesia is a democracy, and it’s a member of the World Trade Organization, which bans boycotts of member countries, so there are no legal restrictions on Indonesian companies that prevents them from doing business with us,” said Cohen. “Business people there know what their market needs are, and they know we can fill those needs, so they are happy to do business with us.”

Still, Cohen acknowledged that politics tended to get in the way of what could be a flourishing open relationship, instead of a flourishing secret one. “When we achieve regional peace, these things will become a lot easier.”

Ohad Cohen (Photo credit: Courtesy)

The FTA conference was essentially a “meet and greet” for hundreds of entrepreneurs and investors to get to know the work of the organization – and to meet the economic attachés that serve in foreign countries. There are Israeli trade delegations in 41 countries around the world, with representatives in most European countries, as well as in the US, China, India, Brazil, Australia, Japan, Mexico and several other Latin American countries.

The conference featured speakers from these offices as well as local and industry experts, who discussed topics such as how to do business in foreign countries like China and India, legal issues affecting investment abroad, the impact of the world economy on Israeli businesses, and much more.

Indonesia is not one of the countries where Israel has a trade mission; administrative matters there are handled by the country’s representative in Singapore, who makes frequent visits to Jakarta to make introductions and help close deals for Israeli companies in the country. And according to the guest from Indonesia, there is plenty of opportunity there for Israeli firms of all types.

“A lot of services and products are underpenetrated,” he said. “Only 26% of Indonesians have smartphones and only 36% have bank accounts. We’re fourth out of five among the large Southeast Asian countries in these and many other areas, so there is plenty of room for growth.”

And the growth that the government is seeking is the kind of growth that Israel can help supply, the investor said. “One big problem for Indonesia is that 60% of our exports are commodities, like coal and palm oil.” He said that the government is afraid that dependence on commodities could turn it into another Venezuela – the “poor rich kid” of the international economy, awash in oil that it cannot make money on due to the low market prices.

“Tech appears to be a much better way to go, and the government has been putting a lot of effort into encouraging investments in start-ups and high-tech firms,” he added.

That is where Israel comes in. “Israel is full of tech companies, and we are big adapters of advanced tech, like big data and other areas Israel specializes in. Agritech is always a need, and I know of a number of companies already working in that space.”

Medical tech, mobile and financial technology are all welcome as well, the investor said. Perhaps surprisingly, there is even an Israel-Indonesia Chamber of Commerce, which posts on its web site success stories of Israeli firms that have done business in the country.

But despite the progress on the economic front, there is still a seemingly unbridgeable diplomatic gap between the two countries. Last August, for example, Indonesia held up a visa that had been promised to Israeli badminton star Misha Zilberman, forcing him to wait in Singapore for two weeks before he was allowed in to participate in the World Badminton Championships. Even when he was allowed in, Indonesian authorities would not allow the Israeli delegation fly their flag – and according to Zilberman, he received a lot of nasty comments from people who claimed to be Indonesian on his Facebook page, threatening to kill or harm him if he “dared” set foot in the country.

All true, said the investor – but the headlines don’t tell the whole story. In fact, he said, “just a few weeks ago a bill was approved that would have made Israel one of several dozen countries from which visitors to Indonesia would not need a pre-approved visa. Israel was struck from the list at the last moment, but I find it very interesting that it was included in the first place.

“They say that the difference between business and politics is that in business it’s easy to tell who’s right and who’s wrong, but in politics there is no right and wrong – just what is suitable for a government at the time. When the time comes, I am sure this “convenience” will lead to warmer relations between us.”

As a matter of fact, he added, “I have with me in my delegation a former government minister of one of the senior ministries in the country. That has to mean something, I think.”

October 1, 2015

Sinkronisasi Kebijakan Dinanti

Pengawasan di lapangan (daerah) sangat diperlukan.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Bidang Konstruksi dan Pertanahan, Bambang Sujagad, menilai kebijakan investasi dalam paket kebijakan ekonomi jilid II belum menyentuh masalah utama. Sebab masalah investasi saat ini justru lebih banyak terjadi di lapangan ketika investasi mulai bergulir.

Penting, Konversi Devisa Hasil Ekspor ke Rupiah

JAKARTA, KOMPAS — Kemudahan perizinan bagi investor di dalam kawasan industri disambut baik kalangan pengusaha. Birokrasi pun diyakini akan lebih efisien. Namun, kebijakan pemerintah itu tetap harus diikuti dan disinkronisasikan dengan proses perizinan di pemerintah daerah.

Presiden Joko Widodo yang didampingi sejumlah menteri menerima Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani (kiri tengah) dan jajarannya di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (29/9). Selain melaporkan kondisi ekonomi terkini, Apindo juga memberikan masukan kepada Presiden.
KOMPAS/WISNU WIDIANTOROPresiden Joko Widodo yang didampingi sejumlah menteri menerima Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani (kiri tengah) dan jajarannya di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (29/9). Selain melaporkan kondisi ekonomi terkini, Apindo juga memberikan masukan kepada Presiden.

Jika proses perizinan di pemerintah daerah masih lama dan berbelit-belit, paket kebijakan ekonomi pemerintah itu tak akan berdampak signifikan. Pemerintah daerah diharapkan juga melakukan terobosan serupa.

Dalam paket kebijakan ekonomi tahap II, pemerintah berusaha memperbaiki iklim investasi. Caranya, antara lain, dengan memangkas proses perizinan yang memakan waktu berbulan-bulan, bahkan tahunan, menjadi hanya tiga jam.

Menurut Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia Adhi S Lukman, kebijakan memangkas waktu mengajukan proses perizinan itu bagus. ”Namun, itu bukan (cara) mengatasi masalah sekarang. Itu lebih ke dorongan investasi yang dampaknya baru akan terasa satu tahun lebih ke depan,” kata Adhi di Jakarta, Rabu (30/9).

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Sutomo menambahkan, selama ini pengurusan izin investasi terlalu lama sehingga pengusaha menggunakan agen atau calo. Jika pengurusan izin lebih cepat, diyakini pengusaha akan mengurus sendiri perizinan itu.

Sutomo berharap Pemerintah Kabupaten Bekasi juga meringkas proses perizinan di wilayahnya sehingga tak lagi berbelit-belit. ”Di era otonomi daerah, pengajuan perizinan itu setengah di pemerintah pusat dan setengah di daerah. Mengurus izin mendirikan bangunan dan izin gangguan di pemerintah daerah, misalnya, butuh waktu berbulan-bulan,” paparnya.

Saat ini di Kabupaten Bekasi ada sekitar 4.300 perusahaan.

Sekretaris Apindo Banten Arwin Kusmanta justru mengkritik paket kebijakan tahap II yang hanya fokus pada upaya meningkatkan investasi. Kebijakan pemerintah itu dinilai tidak berpengaruh terhadap perusahaan, termasuk anggota Apindo serta Kamar Dagang dan Industri, yang saat ini sedang menghadapi kesulitan ekonomi.

”Yang harus diingat, saat ini kita tidak lagi ada di era sentralisasi, tetapi sudah di era otonomi daerah. Banyak kebijakan yang ditentukan setiap daerah. Saya khawatir pemerintah daerah, baik provinsi, kota, maupun kabupaten, belum bisa mengikuti irama di pemerintah pusat,” tutur Arwin.

Oleh karena itu, lanjutnya, kemungkinan besar percepatan proses perizinan seperti dalam paket kebijakan ekonomi belum bisa diikuti daerah.

Secara terpisah, Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri Indonesia Sanny Iskandar menyebutkan, selain percepatan atau kemudahan di sisi layanan perizinan, sejumlah faktor lain juga turut memengaruhi keputusan calon investor menanamkan modal. Faktor yang dimaksud antara lain suplai daya listrik, biaya investasi, kondisi infrastruktur, dan kepastian hukum, terutama menyangkut hubungan industrial.

Devisa hasil ekspor

Paket kebijakan ekonomi tahap II juga menawarkan insentif bagi eksportir yang menyimpan devisa hasil ekspor (DHE) di perbankan Indonesia. Insentif itu berupa pengurangan pajak bunga deposito yang besarannya berbeda-beda, tergantung jangka waktu deposito. Besaran pengurangan pajak bunga deposito juga berbeda bagi simpanan DHE dalam valuta asing dan DHE yang dikonversi ke rupiah.

Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro menyatakan segera menyiapkan peraturan menteri keuangan sebagai payung hukum kebijakan pemberian potongan tarif pajak deposito atas DHE.

Perihal target DHE yang bisa disimpan di sistem perbankan dalam negeri, Bambang berharap bisa sebanyak-banyaknya, seperti yang tercatat di Bank Indonesia (BI). Namun, selama ini, DHE yang dilaporkan ke BI tidak sesuai dengan ekspor sesungguhnya. Hal ini menjadi salah satu modus menghindari pajak.

”Eksportir akan melaporkan ekspor dengan harga yang benar. Dengan demikian, modal kerja yang dipakai lagi dan keuntungan yang muncul bisa disimpan di sistem perbankan Indonesia,” katanya.

Berdasarkan catatan Kompas, per Oktober 2014 ada 2.104 laporan DHE dari bank dan 201.332 laporan dari eksportir.

Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution menyatakan, kerja sama informasi antara BI dan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai menyangkut ekspor untuk mengetahui DHE sudah terjalin saat ia menjabat Gubernur BI. Kini, pemerintah akan menggunakan sistem Indonesia National Single Window (INSW) yang lebih canggih.

Sistem ini menyediakan fitur pemberian akses data ekspor terkait pelaporan DHE secara elektronik. Verifikasi DHE oleh perbankan dan laporan penerimaan DHE oleh eksportir akan lebih mudah.

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Organisasi Birokrasi dan Teknologi Informasi Susiwijono menambahkan, INSW menjadi alat verifikasi dan validasi DHE. Kementerian Keuangan saat ini tengah menyusun payung hukum yang diperlukan. Adapun pembukaan akses bagi bank dan BI ke data ekspor di portal INSW bisa dilakukan segera.

Dengan kebijakan pemberian potongan tarif pajak atas DHE, ada dimensi penerimaan negara. Untuk itu, verifikasi dan validasi DHE menjadi penting.

Deputi Gubernur Senior BI Mirza Adityaswara menyebutkan, saat ini suplai valuta asing yang dikonversi ke rupiah baru sekitar 10 persen. ”Suplai valuta asing perlu disokong industri pariwisata. Apalagi, pemerintah sekarang telah menetapkan kebijakan bebas visa wisatawan sebagai salah satu upaya meningkatkan industri,” kata Mirza.

Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Eksportir Indonesia Toto Dirgantoro menyampaikan, sejumlah biaya ekspor tidak dibayarkan dengan devisa, tetapi langsung dibayar di dalam negeri. Akibatnya, tidak semua penggunaan devisa tercatat di BI.

Adhi menambahkan, insentif bagi eksportir yang menyimpan DHE di perbankan domestik tidak berdampak signifikan. ”Sebab, pada arus kas seperti sekarang, hasil ekspor kebanyakan digunakan lagi untuk modal kerja,” kata Adhi.

Presiden Direktur PT Bank CIMB Niaga Tbk Tigor Siahaan saat berkunjung keKompas, kemarin, menyampaikan, pelaku usaha memang mengharapkan kebijakan pemerintah yang lebih konkret bagi dunia bisnis. Paket kebijakan ekonomi tahap II dinilai lebih konkret dibandingkan dengan tahap I yang diumumkan pada 9 September lalu.

Terkait DHE, Tigor berpendapat, arahnya untuk mendorong ketersediaan dollar AS di dalam negeri dan mengonversi DHE dari dollar AS ke rupiah. ”Kebijakan DHE baik, tetapi yang paling penting, apakah dollar AS itu dikonversi ke rupiah,” ucapnya. (CAS/LAS/MED/IDR/ILO/PIN)

+++++++++++++++++++++++++

Koran Tempo KAMIS, 01 OKTOBER 2015

Euforia Paket Kebijakan Berlanjut

JAKARTA – Euforia terhadap Paket Kebijakan Ekonomi Jilid II menyebabkan bursa saham dalam negeri kembali bergerak melanjutkan penguatan. Sebab, setelah poin-poin penting paket tersebut dijabarkan, investor optimistis kinerja pertumbuhan ekonomi bakal lebih baik.

Meskipun sempat tergelincir ke level 4.170,54, indeks harga saham gabungan (IHSG) berhasil ditutup menguat 45,5 poin (1,09 persen) pada level 4.223,91. Mayoritas sektor saham tercatat bergerak positif, dengan saham-saham perbankan yang menjadi penggerak indeks. Saham BBRI melonjak 3,6 persen ke level Rp 8.350 per lembar saham, sedangkan BBCA meningkat tajam 3,6 persen menjadi Rp 11.900 per lembar .

Menurut analis Reliance Securities, Lanjar Nafi Taulat Ibrahimsyah, poin mengenai percepatan layanan investasi dan pengurangan pajak deposito menjadi kunci daya tarik investor. Pasalnya, dengan keduanya, tren aliran dana asing yang keluar dari dalam negeri diyakini tidak akan berlanjut. “Kemudahan investasi dan pengurangan pajak deposito menjaga harapan investor asing bertahan di dalam negeri,” ucapnya.

Bila merujuk pada Paket Ekonomi Jilid I, efek positif kebijakan tersebut terhadap indeks biasanya berlangsung selama sepekan. Tradisi ini diyakini Lanjar akan menjadi alasan investor masih akan melakukan aksi beli sementara ini.

Namun, di luar reaksi positif investor, penguatan indeks disinyalir didorong oleh aksi window dressing terhadap beberapa emiten. Pasalnya, koreksi tajam yang sempat terjadi sepekan terakhir memang membuat sebagian besar harga emiten menjadi terlampau murah.

Secara teknis, lantaran tren pembalikan indeks belum terjadi, IHSG diprediksi hanya akan bergerak terbatas dalam rentang level 4.175-4.270 pada hari ini. Investor kembali disarankan melakukan trading jangka pendek pada saham-saham perbankan, seperti BBRI dan BMRI. “Kebijakan pengurangan pajak bunga deposito meningkatkan daya tarik saham-saham perbankan,” tutur Lanjar. MEGEL JEKSON (PDAT)

Dolar Tertekan, Rupiah Menguat

JAKARTA – Laju dolar tertekan menghadapi mayoritas mata uang regional setelah data defisit neraca dagang barang Amerika Serikat pada September dirilis naik menjadi US$ 67,2 miliar. Angka defisit yang berselisih US$ 8,1 miliar dari periode sebelumnya itu praktis mengurangi daya tarik dolar sementara waktu.

Tak mengherankan, rupiah pun berhasil menguat 38 poin (0,26 persen) ke level 14.653 per dolar AS. Laju penguatan tersebut seiring dengan penguatan won dan ringgit sebesar 1,39 persen menjadi masing-masing 1.185,39 per dolar AS dan 4,3950 per dolar AS.

Menurut analis Monex Investindo Futures, Putu Agus Pransuawitra, selain ditopang data negatif neraca dagang AS, penguatan rupiah tentu masih didorong euforia pengumuman Paket Kebijakan Ekonomi Jilid II. Sebab, kuatnya harapan kebijakan tersebut mampu memacu kinerja perekonomian tumbuh lebih baik serta membuat investor lebih optimistis mengakumulasi aset-aset berdenominasi rupiah.

“Reaksi positif terhadap paket kebijakan ekonomi yang mendorong rupiah menguat,” kata Agus ketika dihubungi kemarin. Investor optimistis karena ada komitmen pemerintah mempermudah layanan investasi.

Percepatan izin investasi di kawasan industri yang dijanjikan lebih cepat, dari hitungan hari menjadi tiga jam, menurut Agus, membangun peluang bertambahnya aliran dana asing yang masuk ke dalam negeri. “Bagi investor, kemudahan investasi menjadi poin yang paling menarik.”

Namun Agus ragu efek positif euforia ini akan berlangsung lama. Pasalnya, menjelang rilis data pertumbuhan tenaga kerja AS (non-farm payrolls) pada awal bulan, aksi spekulasi dolar biasanya juga akan meningkat.

Terlebih, dengan data payrolls yang diprediksi tumbuh sebesar 202 ribu pekerja. Angka tersebut praktis menyebabkan harapan kenaikan suku bunga Amerika Serikat (Fed’s Rate) pada tahun ini semakin besar. Rupiah pun diperkirakan bergerak mixed pada rentang level 14.550-14.750 per dolar. MEGEL JEKSON (PDAT)

 

*****

KAMIS, 01 OKTOBER 2015
FREE!

Izin Investasi Tiga Jam Mulai Berlaku Pekan Depan

JAKARTA – Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengatakan paket kebijakan ekonomi jilid II ihwal kemudahan proses pengurusan izin investasi hanya dalam waktu tiga jam akan berlaku mulai pekan depan. Saat ini pemerintah tengah menyelesaikan peraturan pemerintah (PP) tentang paket kebijakan tersebut. “Ya, seminggu dari sekarang,” katanya di Jakarta, kemarin.

Menurut bekas Gubernur Bank Indonesia tersebut, izin investasi tiga jam dapat segera berlaku karena sudah mendapatkan landasan hukum. Penyusunan PP sudah hampir selesai.

Selasa lalu, pemerintah mengumumkan paket kebijakan jilid II. Beberapa kebijakan tersebut di antaranya layanan investasi tiga jam, pengurusan insentif pengurangan dan pembebasan pajak lebih cepat, pemerintah tidak memungut pajak pertambahan nilai alat transportasi, insentif fasilitas di kawasan pusat logistik berikat, pengurangan pajak bunga deposito, serta perampingan izin di sektor kehutanan.

Ihwal perizinan investasi tiga jam, pemerintah akan memberikan kemudahan dalam pengurusan izin prinsip, akta perusahaan, dan nomor pokok wajib pajak. Untuk mencapai target tersebut, Badan Koordinasi Penanaman Modal akan menyiapkan notaris di pelayanan terpadu satu pintu pusat. Tapi kemudahan tersebut merupakan insentif bagi investor yang menggelontorkan modal sedikitnya Rp 100 miliar atau mempekerjakan 1.000 tenaga kerja Indonesia.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Bidang Konstruksi dan Pertanahan, Bambang Sujagad, menilai kebijakan investasi dalam paket kebijakan ekonomi jilid II belum menyentuh masalah utama. Sebab masalah investasi saat ini justru lebih banyak terjadi di lapangan ketika investasi mulai bergulir.

Menurut Bambang, selama ini BKPM hanya mengawal investasi di tahap awal. Ketika investasi sudah mulai berproduksi, tak ada pengawalan langsung dari wakil pemerintah. Karena itu, kesulitan para pengusaha tak bisa langsung diketahui oleh pemerintah. “Malaysia itu memantau investasi pengusaha sampai jalan dan kini menjadi destinasi investasi terbaik ketiga di dunia,” tuturnya.

Pengawalan investasi yang kurang maksimal selama ini, kata Bambang, terjadi karena posisi BKPM tak lebih tinggi daripada kementerian. Walhasil, ego sektoral kementerian belum bisa dihilangkan. ANDI RUSLI | KHAIRUL ANAM

September 30, 2015

Iklim Investasi Diperbaiki

Pengusaha Menunggu Implementasi Kebijakan

JAKARTA, KOMPAS — Pemerintah memperbaiki iklim investasi di Tanah Air dengan cara meringkas waktu untuk memproses perizinan investasi di kawasan industri. Adapun dalam rangka menambah pasokan dollar AS di dalam negeri, pemerintah menawarkan insentif bagi eksportir.

Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution (tengah), Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro (kanan), Sekretaris Kabinet Pramono Anung (kedua kanan), Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar (kedua kiri), dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal  Franky Sibarani saat mengumumkan paket kebijakan ekonomi tahap  II di Kantor Presiden, Jakarta,  Selasa (29/9).
KOMPAS/WISNU WIDIANTOROMenteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution (tengah), Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro (kanan), Sekretaris Kabinet Pramono Anung (kedua kanan), Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar (kedua kiri), dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Franky Sibarani saat mengumumkan paket kebijakan ekonomi tahap II di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (29/9).

Upaya memperbaiki iklim investasi itu ada dalam paket kebijakan ekonomi tahap II yang diumumkan pada Selasa (29/9).

Pengusaha merespons positif langkah pemerintah, tetap menunggu implementasi kebijakan tersebut. Pasar keuangan juga menyambut baik, ditandai dengan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang menguat menjelang dan setelah paket kebijakan ekonomi diumumkan.

Dalam paket kebijakan ekonomi tahan II, proses perizinan yang saat ini memakan waktu berbulan-bulan, bahkan tahunan, akan dipangkas menjadi tiga jam. Kebijakan ini berlaku efektif mulai pertengahan Oktober.

”Berbeda dari paket kebijakan sebelumnya yang narasinya panjang, paket kali ini lebih pendek, tetapi konkret. Dalam bahasa Presiden, lebih nendang, mudah dipahami publik, dan sangat gampang diterapkan,” kata Sekretaris Kabinet Pramono Anung menjelang pengumuman paket kebijakan ekonomi tahap II di Kantor Presiden, kemarin.

Meski demikian, Presiden Joko Widodo memberi peringatan keras kepada para menteri untuk mengonsolidasikan jajarannya di eselon satu dan dua.

”Kalau pimpinan di kementerian tidak kuat mengendalikan di bawahnya, di eselon satu dan dua, apalagi terkena arus di bawahnya, sudah lupakan (terobosan) ini. Lupakan. Kalau tidak punya keberanian melakukan terobosan juga lupakan karena kita memang (menghadapi persoalan yang) ruwet sekali,” kata Presiden saat membuka rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, kemarin.

Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, serta Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro hadir dalam pengumuman paket kebijakan ekonomi tahap II.

Menurut Darmin, saat ini perizinan investasi mencakup 11 izin yang membutuhkan waktu bulanan hingga tahunan. Dengan kebijakan baru ini, izin investasi bisa diperoleh dalam waktu tiga jam. Bahkan, investor bisa langsung membangun usaha di kawasan industri.

Franky menyebutkan, izin investasi yang diterbitkan dalam waktu paling lama tiga jam itu mencakup tiga dokumen, yakni izin prinsip, akta pendirian perusahaan, serta penerbitan nomor pokok wajib pajak.

content

Fasilitas perizinan investasi yang supercepat itu ditujukan bagi investor yang menanamkan modal di kawasan industri minimal Rp 100 miliar atau mempekerjakan 1.000 pekerja. Untuk mendapatkan layanan itu, investor harus datang ke kantor BKPM guna menandatangani akta pendirian perusahaan di hadapan notaris.

Setelah mendapatkan izin, investor bisa langsung memilih lokasi dan membangun usaha di kawasan industri. Investor tidak perlu lagi mengajukan analisis mengenai dampak lingkungan (amdal) karena kawasan industri sudah memiliki amdal. Namun, investor tetap wajib membangun fasilitas pengolahan limbah.

Tahapan perizinan yang dikeluarkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan juga dipangkas. Ada 14 tahap perizinan yang dipangkas menjadi enam tahap. Proses perizinan yang sebelumnya memakan waktu 2-4 tahun dapat lebih singkat menjadi 12 hari.

Siti mengatakan, perizinan yang disederhanakan meliputi izin pinjam pakai kawasan hutan untuk eksplorasi dan operasi produksi, izin pelepasan kawasan hutan, izin pemanfaatan hutan hasil kayu dalam hutan produksi, dan izin pemanfaatan jasa lingkungan di kawasan konservasi.

”Dalam rangka memperbaiki iklim investasi, saya sebagai Menteri LHK menjamin bisa diselesaikan dengan baik,” ujarnya.

Hasil ekspor

Bambang menyebutkan, ada penyederhanaan satu prosedur dan pemberian tiga insentif. Prosedur itu terkait dengan pengajuan permohonan pembebasan pajak dan pengurangan pajak.

Setelah semua syarat dipenuhi, pengajuan pengurangan pajak akan diputuskan Direktorat Jenderal Pajak paling lama 25 hari. Adapun pengajuan pembebasan pajak diputuskan dalam waktu 45 hari.

Insentif ditawarkan bagi eksportir yang menyimpan devisa hasil ekspor (DHE) di perbankan yang beroperasi di dalam negeri. Selama ini, eksportir hanya wajib melaporkan DHE ke Bank Indonesia (BI), tetapi tidak wajib menyimpan devisa itu di perbankan domestik.

Presiden Joko Widodo memimpin Rapat Terbatas terkait kemudahan berusaha di Kantor Presiden, Jakarta,  Selasa (29/9). Hari itu, pemerintah mengumumkan peluncuran Paket Kebijakan Ekonomi 2 yang memangkas lamanya proses perijinan pendirian usaha di Indonesia.
KOMPAS/WISNU WIDIANTORO
Presiden Joko Widodo yang didampingi sejumlah menteri menerima Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani (kiri tengah) dan jajarannya  di Istana Merdeka, Jakarta,  Selasa (29/9). Selain melaporkan kondisi ekonomi terkini, Apindo juga memberikan masukan kepada Presiden.
KOMPAS/WISNU WIDIANTORO

”Selama ini, sebagian eksportir mungkin sudah melaporkan DHE kepada BI. Namun, sesuai aturan yang ada, kebanyakan tidak disimpan. DHE itu mungkin hanya mampir di sistem perbankan kita, lalu dipindahkan lagi ke negara lain. Dengan insentif ini, diharapkan DHE tetap berada di perbankan Tanah Air,” tuturnya.

Devisa yang masuk ke perbankan domestik akan menambah pasokan valuta asing di Indonesia. Kondisi ini terkait nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. Berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate, kemarin, nilai tukar rupiah Rp 14.728 per dollar AS.

Respons pengusaha

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia Hariyadi B Sukamdani menyampaikan, dunia usaha merespons positif setiap paket kebijakan yang diarahkan untuk mendorong kegiatan usaha berjalan kian lancar. ”Isinya boleh bagus, tetapi tetap yang kami tunggu adalah implementasi segera dari paket kebijakan yang dijabarkan melalui aturan rinciannya,” katanya.

Terkait insentif untuk menarik pengusaha agar menyimpan devisa hasil ekspor di dalam negeri, menurut dia, banyak pengusaha memiliki modal kerja terbatas. Akibatnya, uang yang ada terus diputar.

”Jadi, saya rasa dana yang mengendap pun tidak besar-besar amat. Akan tetapi, bagaimanapun, pemberian insentif tentu akan ada manfaatnya bagi pengusaha,” ujarnya.

Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri Indonesia Sanny Iskandar mengatakan, pengusaha melihat kemauan politik luar biasa dari Presiden Jokowi untuk mendorong investasi. Namun, efektivitas paket kebijakan tidak serta-merta terlihat. ”Investor juga akan melihat betul atau tidak kebijakan itu dijalankan,” katanya.

Kemarin, IHSG yang sempat melemah ditutup menguat 57 poin atau 1,41 persen menuju level 4.178. Penguatan itu terjadi di tengah penurunan sejumlah indeks utama di Asia, seperti indeks Nikkei 225 yang anjlok 4,05 persen dan indeks Shanghai Composite yang turun 2,02 persen.

Menurut analis LBP Enterprises, Lucky Bayu Purnomo, pelaku pasar mempertimbangkan dampak paket kebijakan ekonomi. (NDY/WHY/CAS/BEN)

+++++++++++++++++++

Jokowi Ngamuk Saat Pimpin Rapat Soal Investasi

SELASA, 29 SEPTEMBER 2015 | 17:06 WIB

Jokowi Ngamuk Saat Pimpin Rapat Soal Investasi

Presiden Joko Widodo, memberikan penjelasan mengenai peluang investasi di Indonesia untuk para pengusaha Cina dalam acara Indonesia-Cina Economic Cooperation Forum di Beijing, 27 Maret 2015. Jokowi mengajak ratusan pengusaha Tiongkok menanamkan modalnya di Indonesia. AP/Feng Li

TEMPO.CO, Jakarta – Presiden Joko Widodo menyemprot sejumlah menteri dalam rapat terbatas yang digelar di Istana Presiden hari ini, Selasa, 29 September 2015. Jokowi marah lantaran instruksinya soal pemangkasan prosedur investasi belum dijalankan kementerian terkait. Akibatnya, beberapa investor masih mendapat kesulitan untuk menanamkan modalnya di Indonesia.

“Saya minta di bawah koordinasi Menteri Koordinator Perekonomian segera membuat langkah terobosan yang cepat dalam mengatasi beberapa kendala, terutama perizinan investasi,” kata Jokowi dengan nada meninggi.

Baca juga:
Kisah Salim Kancil Disetrum, Dibunuh: Ini Sederet Keanehan  di Balik Tragedi 
Ini Duit yang Dipakai Setya Novanto Cs & Ahok: Siapa Boros?

Beberapa waktu lalu, Jokowi sudah memberikan empat instruksi untuk perbaikan iklim investasi di Indonesia. Pertama, Jokowi memerintahkan pengumpulan seluruh regulasi perizinan investasi agar segera dipermudah. “Kalau perlu dihapus atau direvisi sehingga lebih memudahkan,” ujarnya.

Kedua, Presiden Indonesia ketujuh itu juga meminta agar masalah pembebasan lahan segera dibenahi. “Sehingga sinyal investasi bisa dilihat.”

Masalah ketiga yang menjadi sorotan Jokowi adalah soal penambahan kapasitas pembangkit listrik. Dia meminta Kementerian Energi memastikan para investor mendapat kepastian soal ketersediaan pasokan listrik. “Pasokan listrik harus betul-betul dijelaskan bahwa pada tahun kesekian sudah ada tambahan pasokan, mereka (calon investor) menunggu itu,” katanya.  Terakhir, Jokowi meminta pembenahan mekanisme ketenagakerjaaan dan sistem pengupahan.

Keempat instruksi itu rupanya belum dijalankan kementerian terkait. Berdasarkan laporan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), proses pengurusan investasi di Indonesia masih berbelit-belit.

Dengan nada meninggi, mantan Wali Kota Solo itu mengatakan Indonesia hanya menduduki posisi keenam dalam hal kemudahan berinvestasi di kawasan ASEAN. “Prosedur yang harus dilalui masih 10 tahapan. Singapura dan Malaysia hanya 3 tahapan. Berarti 70 persen ini harus dihilangkan,” ujarnya.

Baca juga: SBY: Kalau Ada yang Mau Kudeta, Saya Paling Depan Menolak!

Jokowi juga menilai waktu yang dibutuhkan untuk memulai usaha di Indonesia masih terlalu lama, yaitu 52,5 hari. Sedangkan Singapura hanya 2,5 hari dan Malaysia hanya 5,5 hari. “Coba dicatat, malu kita. Karena itu, semua harus segera mengumpulkan hal yang berkaitan dengan perizinan. Betul-betul harus punya langkah konkret yang dampaknya bisa dirasakan langsung dunia usaha.”

Jokowi meminta setiap menteri kuat mengendalikan bawahannya dalam hal kebijakan. Dia meminta menteri tak terbawa arus pejabat setingkat eselon 1 dan 2. “Kalau terbawa arus bawahannya, sudah lupakan mengenai ini. Apalagi kalau tidak punya keberanian lakukan terobosan ini, sudah lupakan,” ujarnya.

Hadir dalam rapat terbatas itu antara lain Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong, dan Menteri Agraria Ferry Mursyidan Baldan.

REZA ADITYA

September 15, 2015

Dubai Minati Bagansiapi-api

Semoga terealisasi..  Urusan sama Dubai sikap mental pejabat harus business like/friendly. Selama ini project dengan Dubai gagal total karena sikap pihak Indonesia yang tidak profesional/business like, karena pihak Indonesia suka berasumsi bahwa berurusan dengan Arab bisa dengan “menjual” solidaritas Muslim..hehe.. Salah bung! Kalau urusan duit Arab sih sama dengan Yahudi !

Pengembangan Pelabuhan Diakui Terlambat

DUBAI, KOMPAS — Pemerintah Indonesia dan pengelola Pelabuhan Dubai menyepakati pengembangan Bagansiapi-api. Kesepakatan dicapai setelah Presiden Joko Widodo mengunjungi lokasi Dubai Port, Dubai, Uni Emirat Arab, Senin (14/9) siang.

Sultan Ahmed bin Sulayem, Chairman Dubai Port World, mengaku tertarik mengembangkan Pelabuhan Bagansiapi-api di Provinsi Riau. Untuk menajamkan kerja sama itu, pihak Dubai Port akan mengirim tim melihat lokasi Pelabuhan Bagansiapi-api.

“Kami ingin melakukan survei, apa keunggulan lokasi itu. Kami juga akan menggali industri penunjang apa yang bisa dikembangkan di sana,” kata Sultan Ahmed bin Sulayem, saat mendampingi Presiden Joko Widodo, seperti dilaporkan wartawan Kompas, Andy Riza Hidayat.

Dubai Port merupakan pelabuhan terbesar di Uni Emirat Arab. Pelabuhan ini terhubung dengan jaringan logistik di seluruh dunia.

Dubai Port juga memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun. Karena alasan itu, Presiden menginginkan agar pengembangan pelabuhan mengadopsi Dubai Port. “Konsepnya tidak jauh berbeda, yang penting ada efisiensi biasa pembangunan dan pengelolaan,” kata Jokowi.

Hal ini relevan dengan komitmen pihak Dubai Port melakukan penghematan anggaran pembangunan sebesar 20 persen. Jika efisiensi, biaya logistik menjadi semakin murah, sehingga berpengaruh pada harga di pasaran yang murah.

“Dampaknya akan ke masyarakat juga,” kata Jokowi.

Sebelumnya, kerja sama dengan Dubai Port sudah dikembangkan di Pelabuhan Peti Kemas Surabaya. Presiden menginginkan kerja sama serupa dilanjutkan untuk pengembangan Bagansiapi-api. Oleh karena itu, pemerintah menyiapkan kunjungan ke Dubai Port jauh hari sebelumnya.

Presiden mengatakan, dua pekan ke depan, pemerintah akan melanjutkan pembicaraan rencana kerja sama ini. Setelah ada survei lokasi dari dua pihak, pemerintah segera memutuskan pembangunan proyek itu.

content

Kerja sama BUMN

Presiden membuka kemungkinan kerja sama dengan BUMN (badan usaha milik negara) atau dikerjakan sendiri pihak swasta Uni Emirat Arab.

Hal yang terpenting, proyek seperti ini tidak boleh ditunda terlalu lama. Sebab, Indonesia sebagai negara kepulauan membutuhkan sarana pelabuhan yang memadai.

Presiden mengakui bahwa pengembangan pelabuhan selama ini terlambat. Karena itu, perlu keputusan cepat untuk mengembangkan potensi nasional.

Senin kemarin, Presiden selain melihat lokasi penyimpanan peti kemas, juga meninjau ruang kendali operasi pelabuhan. Sepanjang peninjauan, Presiden menyimak dan beberapa kali bertanya soal pengelolaan kepada Sultan Ahmed bin Sulayem.

Aluminium

Tidak jauh dari lokasi itu, Presiden meninjau tempat pengolahan aluminium yang dikelola Emirates Global Aluminium. Menurut Presiden, kerja sama pengolahan aluminium sangat memungkinkan karena potensi untuk mengolahnya besar.

Senada dengan itu, Abdulla JM Kalban, Managing Director Emirates Global Aluminium, akan merealisasikan kerja sama itu.

Menurut Abdulla, peluang kerja sama itu terbuka lebar. Selain memiliki potensi sejumlah bahan tambang, Indonesia juga memiliki pengalaman dalam pengolahan aluminium.

September 14, 2015

Aramco Investasi di Kilang

Peraturan Presiden Diselesaikan dalam Dua Pekan

JEDDAH, KOMPAS — Perusahaan perminyakan asal Arab Saudi, yaitu Saudi Arabian Oil Co atau Saudi Aramco, memastikan akan menanamkan investasi di Indonesia. Investasi tersebut dilakukan dalam proyek pembangunan kilang pengolahan minyak dan tempat penyimpanan minyak.

Nilai investasi perusahaan itu direncanakan sebesar 10 miliar dolar Amerika Serikat.

Kepastian tersebut disampaikan pemimpin Aramco Mohamed bin Salman Abdul Azis al-Saud kepada Presiden Joko Widodo saat bertemu di Istana Raja Faisal, Jeddah, Sabtu malam waktu setempat atau Minggu (13/9) dini hari waktu Indonesia.

Wartawan Kompas, Andy Riza Hidayat, melaporkan, Sekretaris Kabinet Pramono Anung menyampaikan, Aramco akan memulai investasi setelah pemerintah menerbitkan peraturan presiden (perpres) yang mengatur hal itu. Perpres itu kini sedang disusun dan kemungkinan selesai dalam dua pekan mendatang. “Perpres dibuat untuk mengatur investasi asing dalam industri kilang dan penyimpanan agar tidak ada kepentingan nasional yang dirugikan,” kata Pramono saat perjalanan dari Arab Saudi ke Uni Emirat Arab.

Perpres itu tidak secara khusus dibuat untuk Aramco, tetapi untuk perusahaan swasta asing yang masuk ke Indonesia. Menurut dia, tidak tertutup kemungkinan Aramco menjadi swasta asing pertama yang masuk dalam industri pembangunan kilang dan tempat penyimpanan minyak di Indonesia.

content

Beberapa tahun sebelumnya, Aramco pernah menanamkan investasi di Indonesia. Namun, investasi itu tidak berkelanjutan karena persoalan usaha.

Niat Aramco kembali menanamkan investasi di Indonesia disampaikan setelah Presiden Joko Widodo bertemu Raja Salman bin Abdul Azis di Jeddah. Pertemuan Sabtu siang itu kemudian dilanjutkan dengan pertemuan pada malam hari di istana yang berbeda. Raja memerintahkan anak kandungnya yang juga unsur pimpinan Aramco untuk membicarakan hal yang lebih detail dengan Presiden.

Presiden menyetujui masuknya Aramco ke Indonesia untuk membangun kilang dan tempat penyimpanan minyal. Pemerintah belum dapat memastikan lokasi investasi Aramco di Indonesia. Pemerintah sedang mencari lokasi yang tepat bagi perusahaan tersebut. Hal ini sejalan dengan penyelesaian perpres yang sedang dirumuskan.

Rencana investasi Aramco sejalan dengan keinginan Presiden memperbanyak pembangunan kilang minyak. Menteri Luar Negeri Retno Marsudi yang mendampingi Presiden mengatakan, pemerintah berkomitmen memperkuat sektor energi. Harapannya, tidak ada masalah dalam pasokan kepada pengguna produk energi. Saat bertemu dengan Mohamed bin Salman Abdul Azis, Presiden meminta kepastian pasokan minyak dari Arab Saudi direalisasikan.

September 2, 2015

Jokowi Minta Menteri Revisi Regulasi Penghambat Investasi

Terutama yang di daerah.. Ini yang membuat banyaknya pungutan liar !

RABU, 02 SEPTEMBER 2015 | 11:32 WIB

Sejumlah warga berebut bersalaman dengan Presiden Joko Widodo, saat membagikan paket sembako di Tambora, Jakarta, 1 September 2015. Preisden Jokowi membagiakn bingkisan berisikan sembako sebanyak 500 buah. TEMPO/Subekti

TEMPO.CO, Jakarta – Presiden Joko Widodo meminta jajaran Kabinet Kerja segera menggodok seluruh regulasi yang dianggap tak memberikan iklim investasi yang baik bagi para investor. Jokowi mengatakan saat ini masih ada 110 regulasi yang belum mendukung kemudahan investasi.

“Saya mendengar kemarin sudah terkumpul 110 regulasi yang tak memberikan iklim usaha baik. Saya harapkan dalam pekan ini bisa mengadakan pertemuan seharian penuh tak pulang di Bogor untuk menyelesaikan ini,” kata Jokowi, dalam pembukaan sidang paripurna kabinet, di Kantor Presiden, Rabu, 2 September 2015.

Jokowi ingin semua regulasi itu dikaji. “Karena kalau tidak, pergerakan dunua usah akan sulit mengeluarkan modalnya dalam investasi dan arus modal ke dalam terlambat,” ujarnya.

Jokowi juga mengimbau kepada lembaga atau kementerian terkait segera merevisi undang-undang yang berhubungan dengan investasi. Jokowi menolak adanya pembuatan undang-undang baru yang diserahkan atau disusun oleh Dewan Perwakilan Rakyat.

“Saya ingin revisi undang-undang yang menghambat atau apa pun, baik barang atau pun jasa usaha,” ujarnya. “Saya harap undang-undang baru agak direm tapi revisi yang diperlukan agar segera dilakukan. Saya harapkan bulan ini sudah tahu mana yang akan dibawa ke Dewan untuk direvisi.”

Salah satu revisi yang paling Jokowi fokuksan adalah amandemen Undang-Undang Jaring Pengaman Sistem Keuangan.

July 25, 2015

Pemerintah Mendorong Rusia Investasi di Kemaritiman

JUM’AT, 24 JULI 2015 | 22:02 WIB

Rencana pembelian alutsista tidak hanya di sektor laut saja, pembangunan pertahanan akan menyeluruh darat, laut dan udara. Kehadiran kapal selam Changbogo ini, tentunya akan mendukung progam kemaritiman pemerintahan Joko Widodo. Namun perlu dicermati pentingnya kemandirian Indonesia untuk dapat membangun alutsista sendiri. wikipedia.com

TEMPO.CO, Jakarta – Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian mendorong para investor asal Rusia untuk berinvestasi dibidang industri kemaritiman, di antaranya industri galangan kapal di Indonesia.

“Sesuai Nawacita, Indonesia kan mau mengembangkan kemaritiman. Sehingga, kami ajak rusia untuk bisa investasi dibidang maritim, untuk memperkuat maritim kita,” kata Dirjen Ketahanan dan Pengembangan Akses Industri Internasional Kementerian Perindustrian, Achmad Dwiwahjono, di Jakarta, Jumat, 24 Juli 2015.
Dia mengatakan, Rusia memiliki industri galangan kapal yang kuat di negaranya, sehingga dinilai mampu berkontribusi untuk memajukan industri galangan kapal Tanah Air.
DIa menambahkan, Menteri Perindustrian, Saleh Husin, rencanya akan berkunjung ke Rusia untuk membahas wacana investasi bidang industri kemaritiman tersebut secara lebih rinci.
Selain bidang kemaritiman, Dwiahjono menyampaikan, pihaknya juga mendorong Rusia untuk berinvestasi bidang kimia hulu, di mana saat ini, impor produk kimia hulu masih sangat banyak.

“Kami ingin dorong untuk mempererat hubungan ini. Mereka sangat berpengalaman untuk kimia hulu dan intermediate chemical. Kalau bisa dimajukan akan sangat mendorong struktur industri nasional kita,” ujarnya

ANTARA

April 2, 2015

Presiden Joko dan Investor Cina

Kemarin ini Presiden Joko kelihatan sumringah karena membawa “janji ” dan “komitmen” dari negeri tirai bambu yang konon akan menginvestasikan  sebanyak Rp 78 Trilyun, jumlah yang sangat luar biasa ck.ck..
Rupanya Presiden Joko belum dibrief (atau cuek) oleh  bos Badan Koordinasi Penanaman Modal bahwa investor dari Cina termasuk dalam daftar investror yang REALISASI proyek investasinya RENDAH.. Jadi Janji Investasi TRILYUNAN bisa jadi kenyataannya hanya puluhan Milyar, atau yang lebih parah hanya “janji”  sorga dari Peking.

Ini Alasan Investor Cina Enggan Tanam Modal di Indonesia

Ini Alasan Investor Cina Enggan Tanam Modal di Indonesia

Franky Sibarani Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) saat dilantik di Istana Negara, 27 NOvember 2014. Tempo/Aditia Noviansyah

TEMPO.CO, Jakarta – Kunjungan Presiden Joko Widodo dan rombongannya ke Cina pekan lalu ternyata membuahkan hasil luar biasa. Sekitar 30 pengusaha menunjukkan minat berinvestasi di Tanah Air. “Nilainya mencapai US$ 63,4 miliar,” kata Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani di kantornya pada Rabu, 1 April 2015.

Namun, berdasarkan data BPKM, meski proyeksi nilai investasi investor asal Cina cukup tinggi, realisasinya terbilang rendah. Data BKPM menyebutkan, selama 2005-2014, tercatat ada rencana investasi sebesar US$ 24,27 miliar. Namun realisasinya hanya 7 persen atau sekitar US$ 1,80 miliar. “Atau dari sepuluh pengusaha, hanya satu yang benar-benar berinvestasi,” kata Franky.

Franky memaparkan tiga alasan yang menyebabkan rendahnya angka realisasi rencana investasi ini. Pertama, investor tak menemukan mitra yang tepat. Kedua, investor sulit mengakses informasi tentang Indonesia. Terakhir, proses perizinan di Indonesia rumit dan rentan terhadap penipuan.

BKPM menyayangkan hal ini karena angka proyeksi nilai investasi dari Cina selalu besar. Tahun ini, BKPM berencana mendongkrak realisasi investasi dari Negeri Panda. Selain menawarkan kemudahan mengurus izin lewat sistem pelayanan terpadu satu pintu, BKPM akan selalu mendampingi pengusaha yang berniat menanamkan modal di Tanah Air. “Kami berencana membuka kantor cabang di Beijing,” kata Direktur Promosi Sektoral BKPM Ikmal Lukman.

Sejauh ini, memang belum ada perwakilan badan modal Indonesia di Cina. Minat investasi Cina, kata Ikmal, cukup besar di sektor infrastruktur. Saat ini sudah ada tiga perusahaan yang menawarkan usaha di bidang pembangkit listrik. “Di bidang transportasi juga berminat,” katanya.

URSULA FLORENE SONIA

Cina Siap Kucurkan Triliunan Rupiah, Ini Sektor yang Menarik

Cina Siap Kucurkan Triliunan Rupiah, Ini Sektor yang Menarik

Presiden Joko Widodo mendengarkan paparan dari Kepala BKPM, Franky Sibarani saat berkunjung ke ruang Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pusat di Gedung BKPM, Jakarta, 26 Januari 2015. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

TEMPO.CO, Jakarta – Badan Koordinator Penanaman Modal (BKPM) memaparkan hasil kunjungan mereka bersama rombongan Presiden Joko Widodo ke Cina. Investor dari Negeri Tirai Bambu banyak menaruh minat di sektor investasi.

“Saat ini saja sudah ada tiga yang mengajukan izin pembangunan power plant,” kata Kepala BKPM Franky Sibarani di kantornya pada Rabu, 1 April 2014. Nilai investasi yang ditawarkan sebesar US$ 6 miliar atau sekitar Rp 78 triliun.

Selain di pusat energi, Cina melirik sektor pelabuhan, galangan, dan kawasan industri. Cina siap mengucurkan investasi US$ 24,9 miliar atau sekitar Rp 322,42 triliun untuk pembangunan infrastruktur.

Untuk pembangunan pelabuhan, nilai investasinya mencapai US$ 2 miliar atau sekitar Rp 26 triliun. Sedangkan nilai investasi untuk pembangunan kawasan industri sebesar US$ 12 miliar atau sekitar Rp 155,9 triliun. Sisanya tersebar di sektor industri lain.

Untuk pelabuhan, menurut Franky, sifatnya akan government to government (pemerintah ke pemerintah). Hal yang sama juga akan diterapkan untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

Franky menjelaskan, proses kemitraan dengan badan usaha milik negara (BUMN) Cina baru mencapai tahap pengkajian. Ada sejumlah aspek yang harus dipertimbangkan, termasuk biaya yang akan dibebankan ke pengguna. “Tentu kita harapkan pengkajian bisa secepatnya,” ucapnya.

Total keseluruhan minat investasi yang ditunjukkan Cina mencapai hingga US$ 63 miliar atau sekitar Rp 818,3 triliun. Namun Cina merupakan salah satu negara dengan tingkat realisasi cukup rendah, yaitu hanya 7 persen.

Direktur Promosi Sektoral BKPM Ikmal Lukman menuturkan peningkatan realisasi dari Cina menjadi pekerjaan ekstra. Nilai investasi yang demikian besar sungguh sayang kalau tak terealisasi.

“Kami akan intens menghubungi Cina. Mungkin juga membangun kantor perwakilan di Beijing,” katanya.

January 13, 2015

10 Investor Kakap AS Siap Tanam Modal di Sektor Maritim RI

Selasa, 13 Januari 2015 | 15:18 WIB
SHUTTERSTOCKIlustrasi


JAKARTA, KOMPAS.com –
Sepuluh investor besar asal Amerika Serikat (AS) tertarik untuk menanamkan modal mereka untuk mengembangkan sektor kemaritiman di Indonesia. Kesepuluh investor itu pun datang menemui Indroyono Soesilo, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman. Mereka di antaranya adalah; General Electric, Caterpillar, Cargill, dan Google.

Dengan ditemani oleh Robert Blake, Duta Besar AS untuk Indonesia mereka menanyakan proyek dan investasi apa saja yang mereka bisa lakukan untuk mengembangkan sektor maritim Indonesia. Blake mengatakan, upaya penjajakan yang dilakukan oleh perusahaan Amerika tersebut dilakukan karena Amerika ingin membantu Indonesia.

“Sepuluh perusahaan yang kami bawa sepuluh tahun terakhir ini investasinya mencapai  60 miliar dollar AS, kami tidak main- main. Akan kami pelajari dan mudah-mudahan investasi yang telah dijalankan kemarin bisa menjadi awal yang baik untuk dilanjutkan,” kata Blake, Selasa (13/1/2015).

Indroyono mengatakan, dari dialog singkat yang dilakukannya dengan pengusaha Amerika tersebut diketahui bahwa perusahaan tersebut tertarik untuk berinvestasi di beberapa bidang yang akan dikembangkan Indonesia. Salah satunya di bidang pembangunan infrastruktur.

Sebagai catatan saja, Presiden Joko Widodo di masa pemerintahannya memang berencana menggeber pembangunan infrastruktur di dalam negeri secara besar-besaran. Di sektor maritim misalnya, Jokowi ingin membangun proyek tol laut guna mempercepat aliran arus barang dan orang yang selama ini masih berjalan lamban.

Ke dua, infrastruktur kelistrikan. Jokowi ingin di era pemerintahannya pembangkit listrik berkapasitas 35.000 megawatt bisa dibangun.

Indroyono mengatakan bahwa para pengusaha Amerika yang datang ke kantornya tersebut cukup tertarik untuk ikut serta dalam pembangunan infrastruktur tersebut.

“Khususnya di bidang pelabuhan, galangan kapal, software misalnya penggunaan Google untuk penanganan ilegal fishing dan pengembangan radar pelabuhan, mereka tertarik,” katanya.

Meskipun demikian, Indroyono mengatakan bahwa untuk benar-benar merealisasikan keinginan investasi mereka, investor Amerika tersebut masih menunggu realisasi perbaikan proses perizinan investasi di Indonesia.

Mereka masih menunggu hasil upaya penyatuan pengurusan izin investasi di Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) yang rencananya akan dilakukan akhir bulan Januari ini. “Mereka nunggu perbaikan yang kami tadi sudah inventarisasi,” katanya.(Agus Triyono)

December 29, 2014

Investasi Pangan Jadi Primadona + Daftar 29 Bahan Pangan yang Diimpor RI

Investasi pangan asal jangan diiringi oleh komponen import dong

Senin, 29 Desember 2014

Varian Produk Minuman Akan Bertambah

JAKARTA, KOMPAS — Industri makanan dan minuman menjadi primadona investor asing. Pada 2015 komposisi penanaman modal asing lebih besar dibandingkan dengan penanaman modal dalam negeri. Ada tiga negara yang akan menanam modal dalam jumlah besar pada tahun depan. Ketua Umum Gabungan Perusahaan Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi) Adhi S Lukman, Sabtu (27/12), di Jakarta, mengatakan, selama periode Januari-September 2014, Gapmmi mencatat, jumlah penanaman modal asing (PMA) mencapai Rp 27 triliun. Nilai ini lebih besar daripada penanaman modal dalam negeri (PMDN), yakni sebesar Rp 15 triliun.

Berdasarkan data United Nations Conference on Trade and Development (UNCTAD) bertajuk World Investment Prospects Survey 2013-2015, Indonesia menempati peringkat keempat dari 19 negara di dunia yang termasuk negara favorit untuk berinvestasi. Peringkat pertama hingga ketiga ditempati Republik Rakyat Tiongkok, Amerika Serikat, dan India.

”Beberapa investor asing bahkan telah mengontak Gapmmi untuk berinvestasi pada tahun 2015. Sebagian besar dari mereka berasal dari Jepang, Korea Selatan, dan Malaysia,” ujar Adhi.

Jepang, menurut Adhi, tetap menjadi investor dominan di industri makanan dan minuman walaupun, mengutip data Japan Bank for International Cooperation (JBIC, 2014), Indonesia berada di urutan kedua setelah India dalam daftar invetasi asing langsung (FDI) Jepang dengan persentase investasi sebesar 45,7 persen.

Tahun sebelumnya, Indonesia berada di peringkat pertama FDI Jepang.

JaringanWakil Ketua Umum Bidang Kebijakan Umum Gapmmi Rahmat Hidayat menyebutkan, pada 2015, nilai keseluruhan investasi adalah 50 miliar dollar AS atau naik 10 miliar dollar AS dari 2014.

Rahmat mengatakan, kondisi besarnya proporsi asing selalu berulang. Hal itu disebabkan perusahaan asing mempunyai jaringan perdagangan global dan institusi pembiayaan keuangan yang kuat. Permodalan mereka juga besar. Dengan adanya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015, investasi asing akan semakin mudah.

Para investor tersebut menggunakan strategi investasi multinasional yang lebih menyasar negara-negara kaya bahan baku industri makanan dan minuman.

TrenSektor yang disasar beragam, mulai dari minuman, roti, bumbu, makanan ringan, serta makanan olahan berbahan dasar buah dan sayur.

”Ada satu investor yang berniat menanamkan modal di sektor pemrosesan tepung jagung (corn starch) dan fruktosa,” ungkap Adhi.

Menurut Rahmat, tren sektor industri makanan dan minuman pada 2015 kembali didominasi air minum dalam kemasan, minuman berbasis susu, minuman ringan, dan makanan siap saji. Untuk sektor air minum dalam kemasan, misalnya, akan terjadi kenaikan pertumbuhan 11-12 persen pada 2015.

Tren tersebut, kata Rahmat, disebabkan perubahan tingkat kesejahteraan hidup dan gaya hidup masyarakat.

”Mereka menyukai segala sesuatu yang praktis dan siap saji,” kata Rahmat.

MinumanDirektur Industri Minuman dan Tembakau Direktorat Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian Faiz Achmad menambahkan, varian minuman teh dan kopi dalam kemasan akan semakin bertambah. Minuman tidak berkarbonasi, seperti sari buah, juga akan diminati.

Namun, Faiz agak pesimistis melihat besarnya proyeksi jumlah investasi di industri makanan dan minuman. Pasalnya, harga bahan bakar minyak naik sehingga berdampak pada ongkos pendistribusian. Upah minimum pun tengah bergejolak akibat kenaikan harga bahan bakar minyak itu.

Secara makro, perekonomian Indonesia pun sedang melambat. Akibatnya, meskipun pemerintah telah menargetkan pertumbuhan sebesar 7 persen selama lima tahun mendatang serta industri makanan dan minuman diharapkan berkontribusi 8,8 persen, Faiz menyebutkan, hal itu akan sulit dicapai.

”Setelah harga bahan bakar minyak naik beberapa bulan lalu, harga bahan baku untuk produk olahan juga naik 10 persen,” imbuh Faiz.

Kondisi itu memperberat permintaan atau daya beli masyarakat. (MED)

++++++

Daftar 29 Bahan Pangan yang Diimpor RI sampai November

on Jan 04, 2014 at 13:08 WIB

Sebagai negara agraris, lahan pertanian Indonesia belum dapat memenuhi seluruh kebutuhan pokok masyarakatnya. Terbukti, Indonesia masih belum bisa keluar dari jeratan importasi bahan pangan sepanjang hampir 2013.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat dalam kurun waktu Januari  hingga November 2013, pemerintah Indonesia tercatat mengimpor lebih dari 17 miliar kilogram bahan pokok senilai US$ 8,6 miliar atau setara Rp (kurs: Rp 104,9 triliun).

Ironisnya, sebagian bahan pangan yang diimpor Indonesia justru bisa dihasilkan di negeri sendiri seperti kentang, teh, cengkeh, jagung hingga beras.

Namun permintaan domestik yang melampaui jumlah produksi pangan mendorong pemerintah untuk menerima ekspor dari negara lain.

Langkah tersebut diambil pemerintah guna menghindari adanya kelangkaan pangan di Tanah Air.  Lantas apa saja bahan pangan yang masih diimpor pemerintah?.

Berikut daftar lengkap 29 komoditas bahan pangan yang diimpor Indonesia kurun Januari-November 2013:

1.  Beras

Nilai impor: US$ 226,4 juta
Volume impor: 432,8 juta kilogram (kg)
Negara eksportir: Vietnam, Thailand, India, Pakistan, Myanmar, dan lainnya

2. Jagung

Nilai impor:  US$ 822,35 juta
Volume impor: 2,8 miliar kg
Negara eksportir: India, Brasil, Argentina, Thailand, Paraguay, dan lainnya

3. Kedelai

Nilai impor: US$ 1 miliar
Volume impor: 1,62 miliar kg
Negara eksportir: Amerika Serikat (AS), Argentina, Malaysia, Paraguay, Uruguay, dan lainnya

4.  Biji gandum dan mesin

Nilai impor: US$ 2,26 miliar
Volume impor: 6,21 miliar kg
Negara eksportir: Australia, Kanada, AS, India, Ukraina, dan lainnya

5. Tepung terigu

Nilai impor: US$ 74,9 juta
Volume impor: 185,8 juta kg
Negara eksportir: Srilanka, India, Turki, Ukraina, Jepang, dan lainnya

6. Gula pasir

Nilai impor: US$ 44,4 juta
Volume impor: 75,8 juta kg
Negara eksportir: Thailand, Malaysia, Australia, Korea Selatan, Selandia Baru dan lainnya

7. Gula Tebu

Nilai impor: US$ 1,5 miliar
Volume impor: 3,01 miliar kg
Negara eksportir: Thailand, Brasil, Australia, El Salvador, Afrika Selatan dan lainnya

8. Daging sejenis lembu

Nilai impor: US$ 185,8 juta
Volume impor: 41,5 juta kg
Negara eksportir: Australia, Selandia Baru, AS dan Singapura

9. Jenis lembu

Nilai impor: US$ 271,2 juta
Volume impor: 104,4 juta kg
Negara eksportir: Australia

10. Daging ayam

Nilai impor: US$ 30.259
Volume impor: 10.825 kg
Negara eksportir: Malaysia

11. Garam

Nilai impor: US$ 85,6 juta
Volume impor: 1,85 miliar kg
Negara eksportir: Australia, India, Selandia Baru, Jerman, Denmark dan lainnya

12. Mentega

Nilai impor: US$ 93,7 juta
Volume impor: 20,8 juta kg
Negara eksportir: Selandia Baru, Belgia, Australia, Prancis, Belanda dan lainnya

13. Minyak goreng

Nilai impor: US$ 77,4 juta
Volume impor: 84,7 juta kg
Negara eksportir: Malaysia, India, Vietnam, Thailand, Indonesia dan lainnya

14. Susu

Nilai impor:  US$ 772,4 juta
Volume impor: 194,5 juta kg
Negara eksportir: Selandia Baru, AS, Australia, Belgia, Belanda dan lainnya.

15. Bawang merah

Nilai impor: US$ 38,9 juta
Volume impor: 81,3 juta kg
Negara eksportir: India, Thailand, Vietnam, Filipina, China, dan lainnya

16. Bawang putih

Nilai impor: US$ 333,3 juta
Volume impor: 404,2 juta kg
Negara eksportir: China, India, Vietnam

17. Kelapa

Nilai impor: US$ 868.209
Volume impor: 835.941 kg
Negara eksportir: Thailand, Filipina, Singapura, Vietnam dan lainnya

18. Kelapa Sawit

Nilai impor: US$ 2,4 juta
Volume impor: 3,25 juta kg
Negara eksportir: Malaysia, Papua Nugini, Virgin Island

19. Lada

Nilai impor: US$ 3,4 juta
Volume impor: 371.002 kg
Negara eksportir: Malaysia, Vietnam, Belanda, AS dan lainnya

20. Teh

Nilai impor: US$ 27,7 juta
Volume impor: 19,5 juta kg
Negara eksportir: Vietnam, Kenya, Iran, India, Srilanka dan lainnya

21. Kopi

Nilai impor: US$ 37,4 juta
Volume impor: 15,2 juta kg
Negara eksportir: Vietnam, Brasil, AS, Italia dan lainnya

22. Cengkeh

Nilai impor: US$ 3,3 juta
Volume impor: 309.299 kg
Negara eksportir: Madagaskar, Brasil, Mauritius, Singapura, dan Comoros

23.  Kakao

Nilai impor: US$ 73,2 juta
Volume impor: 29,3 juta kg
Negara eksportir: Ghana, Pantai Gading, Papua Nugini, Kamerun dan Ekuador

24. Cabai

Nilai impor: US$ 368.361
Volume impor: 293.926 kg
Negara eksportir: Vietnam dan India

25. Cabe (kering)

Nilai impor: US$ 20,9 juta
Volume impor: 17,1 juta kg
Negara eksportir: India, China, Thailand, Jerman, Spanyol dan lainnya

26. Cabe (awet)

Nilai impor: US$ 2,7 juta
Volume impor: 2,6 juta kg
Negara eksportir: Thailand, China, Malaysia dan Turki

27. Tembakau

Nilai impor: US$ 571,6 juta
Volume impor: 111,8 juta kg
Negara eksportir: China, AS, Turki, Brasil, Italia dan lainnya

28. Ubi kayu

Nilai impor: US$ 38.380
Volume impor: 100.798 kg
Negara eksportir: Thailand dan Vietnam

29. Kentang

Nilai impor: US$ 27,6 juta
Volume impor: 44,6 juta kg
Negara eksportir: Australia, Kanada, AS, Mesir, Jerman dan lainnya.(Sis/Nrm)